Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Ukuran Posisi & Manajemen Uang

Aspek penting dari kesuksesan perdagangan valas adalah mengambil ukuran posisi yang benar pada setiap perdagangan. Ukuran posisi pedagang atau ukuran perdagangan dianggap lebih penting daripada titik masuk atau keluar Anda terutama dalam perdagangan hari valas. Anda mungkin memiliki strategi perdagangan terbaik tetapi jika Anda tidak memiliki ukuran perdagangan yang tepat, Anda akan menghadapi risiko. Menemukan ukuran posisi yang tepat akan membuat Anda berada dalam risiko tingkat kenyamanan yang relatif aman.

Dalam perdagangan valas, ukuran posisi Anda adalah berapa banyak (mini, mikro, atau standar) yang Anda ambil dalam perdagangan Anda.

Kita dapat membagi risiko menjadi dua bagian

risiko perdagangan

risiko akun

Menentukan Ukuran Posisi Anda
Ikuti langkah-langkah ini untuk mendapatkan ukuran posisi yang ideal, terlepas dari kondisi pasar

Langkah 1: Perbaiki batas risiko akun Anda per perdagangan
Sisihkan jumlah persentase akun Anda yang bersedia Anda pertaruhkan pada setiap perdagangan. Banyak profesional dan pedagang besar memilih untuk mengambil risiko 1% atau kurang dari total akun mereka pada setiap perdagangan. Ini sesuai dengan kapasitas pengambilan risiko mereka (di sini mereka dapat menangani kerugian 1% & jumlah 99% lainnya masih tersisa).

Mempertaruhkan 1% atau kurang sangat ideal tetapi jika kapasitas risiko Anda lebih tinggi dan Anda memiliki rekam jejak yang terbukti, mempertaruhkan 2% juga dapat dikelola. Lebih tinggi dari 2% tidak dianjurkan.

Misalnya, pada akun perdagangan 1,00,000 INR, risiko tidak lebih dari 1000 INR (1% dari akun) pada satu perdagangan. Ini adalah risiko perdagangan Anda dan dikendalikan oleh penggunaan stop loss.

Langkah 2: Tentukan risiko pip pada setiap perdagangan
Setelah risiko perdagangan Anda ditetapkan, menetapkan stop loss adalah langkah Anda berikutnya untuk perdagangan khusus ini. Ini adalah jarak dalam pips antara stop loss order Anda dan harga masuk Anda. Ini adalah berapa banyak pips yang Anda miliki dalam risiko. Berdasarkan volatilitas atau strategi, setiap perdagangan berbeda.

Terkadang kami menetapkan risiko 5 pips pada perdagangan kami dan terkadang kami menetapkan risiko 15 pips. Mari kita asumsikan Anda memiliki akun 1,00,000 INR dan batas risiko 1.000 INR pada setiap perdagangan (1% dari akun). Anda membeli USD/INR di 66.5000 dan menempatkan stop loss di 66.2500. Risiko pada perdagangan ini adalah 50 pips.

Langkah 3: Menentukan ukuran posisi forex Anda
Anda dapat menentukan ukuran posisi ideal Anda dengan rumus ini

Pips Beresiko * Nilai Pip * Banyak yang diperdagangkan = INR Beresiko

Dimungkinkan untuk berdagang dalam ukuran lot yang berbeda dalam perdagangan valas. 1000 lot (disebut mikro) bernilai $0,1 per pergerakan pip, 10.000 lot (mini) bernilai $1, dan 100.000 lot (standar) bernilai $10 per pergerakan pip. Ini berlaku untuk semua pasangan di mana USD terdaftar kedua (mata uang dasar).

Anggap Anda memiliki akun $10.000; risiko perdagangan adalah 1% ($100 per perdagangan).

Ukuran posisi ideal = [$100 / (61 * $1)] = 1,6 lot mini atau 16 lot mikro

Membuat spreadsheet perdagangan Forex untuk melacak kinerja Anda
Membuat dan memelihara spreadsheet atau jurnal trading forex dianggap sebagai praktik terbaik, yang tidak hanya membantu trader forex amatir tetapi juga trader profesional.

Mengapa kita membutuhkannya?
Kami membutuhkan spreadsheet perdagangan untuk melacak kinerja perdagangan kami dari waktu ke waktu. Penting untuk memiliki cara untuk melacak hasil Anda sehingga Anda dapat melihat bagaimana Anda melakukannya selama beberapa perdagangan. Ini juga memungkinkan kita untuk tidak terjebak pada perdagangan tertentu. Kita dapat menganggap spreadsheet perdagangan sebagai pengingat yang konstan dan nyata bahwa kinerja perdagangan kita diukur melalui serangkaian perdagangan tidak hanya berdasarkan satu perdagangan valas tertentu.

Kami tidak hanya melacak perdagangan kami dengan bantuan spreadsheet, kami melacak tren dengan pasangan mata uang yang berbeda, hari demi hari, tanpa lapisan indikator teknis.

Pertimbangkan contoh spreadsheet perdagangan forex ini

Mendokumentasikan aktivitas perdagangan valas Anda diperlukan dan berfungsi sebagai komponen yang membantu untuk menjadi pedagang valas profesional.

Risiko Valuta Asing
Setiap negara memiliki mata uangnya sendiri seperti halnya India memiliki INR dan Amerika Serikat memiliki USD. Harga satu mata uang dalam hal lain dikenal sebagai nilai tukar.

Aset dan kewajiban atau arus kas perusahaan (seperti Infosys), yang didenominasi dalam mata uang asing seperti USD (dolar AS) mengalami perubahan nilainya, yang diukur dalam mata uang domestik seperti INR (Rupee India), selama periode waktu (triwulanan, setengah tahunan dll), karena variasi nilai tukar. Perubahan nilai aset dan kewajiban atau arus kas ini disebut risiko nilai tukar.

Jadi, risiko valuta asing (juga disebut “risiko mata uang”, “risiko FX” atau “risiko pertukaran”) adalah risiko keuangan yang ada ketika transaksi keuangan perusahaan dilakukan dalam mata uang selain mata uang dasar perusahaan.

Ketidakpastian tentang kurs yang akan berlaku di masa depan ini dikenal sebagai risiko nilai tukar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *