Studi Pola Tren, Dukungan dan Perlawanan

Dalam analisis teknis, support dan resistance mewakili titik kritis di mana kekuatan penawaran dan permintaan bertemu. Poin penting lainnya dari TA, seperti pola harga, didasarkan pada poin support dan resistance.

Garis dukungan mengacu pada level di mana harga saham (atau pasangan mata uang) akan menemukan pembeli dan kemungkinannya (keamanan) tidak akan turun. Oleh karena itu, ini menunjukkan, tingkat harga di mana ada jumlah permintaan yang cukup.

Demikian pula, garis resistensi mengacu pada level di mana harga saham (atau pasangan mata uang) akan menemukan penjual dan kemungkinannya (keamanan) tidak akan naik. Ini menunjukkan titik harga di mana ada cukup pasokan yang tersedia untuk berhenti dan mungkin, untuk sementara waktu, mengubah tren naik.

Jenis Tren
Di pasar forex, tren mencerminkan tingkat rata-rata perubahan harga dari waktu ke waktu. Tren ada di semua pasar (Ekuitas, Valas, atau komoditas) dan di semua kerangka waktu (menit hingga multitahun). Tren adalah salah satu aspek terpenting, yang perlu dipahami oleh para pedagang. Pedagang harus menganalisis ke arah mana pasar atau sekuritas (saham, pasangan mata uang) sedang menuju dan harus mengambil posisi berdasarkan itu.

Berikut ini adalah berbagai jenis tren di pasar forex

Tren menyamping (batas rentang)

Uptrend (terendah lebih tinggi)

Tren turun (lower highs)

Tren Samping
Tren sideways menunjukkan bahwa pergerakan mata uang terikat pada kisaran antara level support dan resistance. Biasanya terjadi ketika pasar tidak memiliki arah dan akhirnya berkonsolidasi sebagian besar waktu hanya dalam kisaran ini.

Untuk mengidentifikasi apakah itu tren sideways, trader sering menggambar garis horizontal yang dihubungkan oleh harga tertinggi dan terendah, yang kemudian membentuk level resistance dan support. Jelas, pelaku pasar tidak yakin ke arah mana pasar akan bergerak dan akan ada SEDIKIT atau TIDAK ADA tingkat perubahan harga.

Tren naik
Tren naik menandakan bahwa pasar sedang menuju ke arah atas, menciptakan pasar yang bullish. Ini menunjukkan harga sering naik dengan periode konsolidasi atau pergerakan menengah (pergerakan ke bawah kecil) melawan tren utama (berlaku).

Tren naik berlanjut sampai ada beberapa kerusakan pada grafik (turun di bawah beberapa area support utama). Jika tren pasar sedang naik, kita perlu berhati-hati dalam mengambil posisi short (melawan tren pasar secara keseluruhan) pada beberapa koreksi kecil di pasar.

Di atas gelombang utama menggerakkan pasangan mata uang (USD/INR) ke arah tren yang lebih luas (pergerakan ke atas), dan gelombang sekunder bertindak sebagai fase korektif (koreksi kecil dalam mata uang, ke bawah) dari gelombang utama (ke atas).

Tren Turun
Tren penurunan di pasar valas ditandai dengan penurunan harga pasangan mata uang (USD/INR), dengan sedikit ayunan ke atas untuk periode konsolidasi terhadap tren yang berlaku (tren turun). Tidak seperti tren naik, tren turun menghasilkan tingkat negatif perubahan harga dari waktu ke waktu. Dalam grafik, pergerakan harga yang menunjukkan tren turun membentuk urutan puncak yang lebih rendah dan posisi terendah yang lebih rendah.

Karena mata uang selalu diperdagangkan berpasangan, tren turun di pasar forex tidak banyak terpengaruh seperti pasar keuangan lainnya. Dalam kasus tren turun dari pasangan mata uang (USD/INR), penurunan harga USD memberi jalan pada kenaikan harga INR. Itu berarti sesuatu selalu naik bahkan di saat tren keuangan atau ekonomi turun.Cara lain untuk melihat angka tren turun adalah dalam bentuk gelombang primer (tren utama) dan sekunder (koreksi minor), seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah ini.

Pada gambar di atas, gelombang utama (tren turun) menggerakkan pasangan mata uang ke arah tren yang lebih luas (tren turun), dan gelombang sekunder (tren naik) bertindak sebagai fase korektif dari gelombang utama (tren turun).

Persentase Retracement
Retracement adalah gelombang sekunder (pembalikan sementara) ke arah mata uang yang berlawanan dengan gelombang utama (tren utama).

Seperti semua pasar keuangan lainnya, pasar valuta asing juga tidak bergerak lurus NAIK atau TURUN, bahkan di pasar tren yang kuat (pasar Uptrend atau Downtrend). Pedagang dengan cermat mengamati beberapa retracement persentase, untuk mencari tujuan harga.

Jumlah harga mundur mengikuti tinggi-tinggi (atau lebih tinggi-rendah) dapat diukur dengan menggunakan teknik yang disebut “persen retracement”. Ini mengukur persentase bahwa harga “menelusuri kembali”.

Misalnya, jika harga saham bergerak dari terendah satu tahun INR 50 ke tertinggi baru-baru ini 100 dan kemudian menelusuri kembali ke 75 INR, pergerakan mundur harga dari 100 INR ke 75 INR (25 INR) ini menelusuri kembali 50% dari harga saham. langkah sebelumnya dari 50 INR ke 100 INR (100% perjalanan ke atas).

Persen retracement strategis untuk Analis Teknis karena berdasarkan ini mereka menentukan tingkat harga di mana harga akan berbalik dan terus naik sesudahnya. Selama pasar bull atau bear yang kuat, harga sering menelusuri kembali dari 33% menjadi 66% dari pergerakan aslinya. Retracement lebih dari 66% hampir menandakan berakhirnya pasar bull.

Garis Tren
Prinsip dasar analisis teknikal adalah kita dapat mengidentifikasi tren masa depan dan sampai batas tertentu durasi tren tersebut (naik atau turun). Selama pasar bull, kita melihat serangkaian tertinggi (gelombang ke atas atau gelombang primer) yang lebih tinggi dan koreksi terendah (gelombang ke bawah atau sekunder) dan di pasar beruang, penurunan yang lebih rendah (gelombang primer) dan koreksi tertinggi (gelombang sekunder).

Menggambar garis tren dengan benar adalah perpanjangan sah untuk mengidentifikasi level support dan resistance dan memberikan peluang untuk membuka dan menutup posisi.

Garis tren digambar pada sudut di atas atau di bawah harga.

Grafik di atas menunjukkan garis tren dengan tren turun dan naik untuk pasangan mata uang EUR/USD. Selain itu, kita dapat mengikuti grafik

Tiga ayunan tertinggi pada tren turun

Tiga ayunan terendah pada tren naik.

Oleh karena itu, ketika menggambar garis tren dalam tren turun, kami menggambarnya di atas harga dan ketika menggambar garis tren dalam tren naik, kami menggambarnya di bawah harga.

Selama tren turun, ini adalah titik tertinggi dan dalam tren naik, titik rendah itulah yang akan menentukan garis tren.

Untuk konfirmasi, kami memerlukan setidaknya tiga swing high atau tiga swing low untuk menggambar garis tren di kedua arah (uptrend atau downtrend). Semakin tinggi berapa kali harga menyentuh garis tren, semakin dapat diterima, karena lebih banyak pedagang menggunakannya untuk level support dan resistance.

Menggunakan garis tren untuk berdagang
Sebagian besar pedagang sering menggunakan dua metode untuk berdagang menggunakan garis tren

Entry atau exit ketika harga menemukan support atau resistance di garis tren.

Masuk saat harga menembus garis tren.

Garis tren sebagai support atau resistance
Karena support sama dengan permintaan dan resistance menandakan penawaran, maka ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaanlah yang memicu pergerakan harga. Jika penawaran dan permintaan statis, tidak akan ada pergerakan harga. Harga sekuritas berhenti jatuh dan berbalik ketika support/demand berada di bawah harga saat ini. Demikian pula, tren naik keamanan akan menghentikan perjalanan ke atas ketika resistance/supply berada di atas harga saat ini.Jadi di pasar tren naik, setiap resistensi baru (level yang lebih tinggi) akan ditetapkan. Jika keamanan (ekuitas atau pasangan mata uang) atau pasar berada di wilayah yang belum dipetakan, tidak ada level resistensi yang ditetapkan (dapat mencapai level tertinggi baru).

Level Support dan Resistance dalam Uptrend
Demikian pula dalam tren turun, keamanan (ekuitas atau pasangan mata uang)/ pasar membuat posisi terendah baru sehingga berada di bawah level multi support. Jika keamanan/pasar dalam tren turun dan turun di bawah posisi terendah sepanjang masa, menemukan level dukungan yang tepat tidak mungkin (satu-satunya cara adalah menggunakan level retracement.)

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *