Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Struktur pasar forex

Dalam bab ini, kita akan belajar tentang struktur pasar forex.

Struktur pasar saham yang khas adalah seperti yang ditunjukkan di bawah ini

Tetapi struktur pasar valas agak unik karena volume besar transaksi dilakukan di pasar Over-The-Counter (OTC) yang tidak bergantung pada sistem terpusat (pertukaran) seperti dalam kasus pasar saham.

Peserta di pasar ini adalah

Bank Sentral

Bank komersial besar

Bank investasi

Perusahaan untuk transaksi bisnis internasional

Pengelola investasi global

Spekulan

Pensiun dan reksa dana

Perusahaan asuransi

Broker forex

Partisipan Pasar
Dalam diagram di atas, kita dapat melihat bahwa bank-bank besar adalah pemain utama dan bank-bank kecil atau menengah membentuk pasar antar bank. Para peserta pasar ini berdagang baik secara langsung satu sama lain atau secara elektronik melalui Electronic Brokering Services (EBS) atau Reuters Dealing 3000-Spot Matching.

Persaingan antara kedua perusahaan – EBS dan Reuters 3000-Spot Matching di pasar forex mirip dengan Pepsi dan Coke di pasar konsumen.

Beberapa bank terbesar seperti HSBC, Citigroup, RBS, Deutsche Bank, BNP Paribas, Barclays Bank antara lain menentukan kurs FX melalui operasi mereka. Bank-bank besar ini adalah pemain kunci untuk transaksi FX global. Bank memiliki gambaran keseluruhan yang benar dari permintaan dan penawaran di pasar secara keseluruhan, dan memiliki skenario saat ini dari setiap arus. Ukuran operasi mereka secara efektif menetapkan spread bid-ask yang mengalir ke ujung bawah piramida.

Tingkat peserta berikutnya adalah penyedia non-bank seperti pembuat pasar ritel, pialang, ECN, dana lindung nilai, dana pensiun dan reksa dana, perusahaan, dll. Dana lindung nilai dan perusahaan teknologi telah mengambil sebagian besar saham di FX ritel tetapi sangat sedikit pijakan dalam bisnis FX perusahaan. Mereka mengakses pasar FX melalui bank, yang juga dikenal sebagai penyedia likuiditas. Korporasi adalah pemain yang sangat penting karena mereka terus-menerus membeli dan menjual FX untuk pembelian lintas batas (pasar) atau penjualan produk mentah atau jadi. Merger dan akuisisi (M&A) juga menciptakan permintaan dan penawaran mata uang yang signifikan.

Terkadang, pemerintah dan bank terpusat seperti RBI (di India) juga melakukan intervensi di pasar Valuta Asing untuk menghentikan terlalu banyak volatilitas di pasar mata uang. Misalnya, untuk mendukung penetapan harga rupee, pemerintah dan bank sentral membeli rupee dari pasar dan menjualnya dalam mata uang yang berbeda seperti dolar; sebaliknya, untuk mengurangi nilai rupee India, mereka menjual rupee dan membeli mata uang asing (dolar).

Spekulan dan pedagang eceran yang berada di bagian bawah piramida membayar spread terbesar, karena perdagangan mereka secara efektif dieksekusi melalui dua lapisan. Tujuan utama para pemain ini adalah menghasilkan uang dengan memperdagangkan fluktuasi harga mata uang. Dengan kemajuan teknologi dan internet, bahkan pedagang kecil pun dapat berpartisipasi di pasar forex yang sangat besar ini.

Pasangan mata uang
Jika Anda baru mengenal pasar forex dan baru saja memulai trading Forex online, Anda mungkin merasa kewalahan dan bingung sekaligus oleh banyaknya pasangan mata uang yang tersedia di dalam terminal Anda (seperti MetaTrader4, dll.). Jadi apa pasangan mata uang terbaik untuk diperdagangkan? Jawabannya tidak sesederhana itu karena bervariasi dengan masing-masing pedagang dan jendela terminalnya atau dengan bursa apa (atau pasar OTC) yang dia perdagangkan. Sebagai gantinya, Anda perlu meluangkan waktu untuk menganalisis pasangan mata uang yang berbeda terhadap strategi Anda sendiri untuk menentukan pasangan valas terbaik untuk diperdagangkan di akun Anda.

Perdagangan di pasar Forex terjadi antara dua mata uang, karena satu mata uang dibeli (pembeli/penawaran) dan mata uang lainnya dijual (penjual/permintaan) pada saat yang bersamaan. Ada kode internasional yang menentukan pengaturan pasangan mata uang yang dapat kita perdagangkan. Misalnya, kutipan EUR/USD 1,25 berarti satu Euro bernilai $1,25. Di sini, mata uang dasarnya adalah Euro(EUR), dan mata uang lawannya adalah dolar AS.

Pasangan Mata Uang yang Umum Digunakan
Di bagian ini, kita akan belajar tentang beberapa pasangan mata uang yang umum digunakan.

Mata uang yang paling banyak diperdagangkan, dominan dan terkuat adalah dolar AS. Alasan utama untuk ini adalah ukuran ekonomi AS, yang merupakan terbesar di dunia. Dolar AS adalah mata uang dasar atau referensi yang disukai di sebagian besar transaksi pertukaran mata uang di seluruh dunia. Di bawah ini adalah beberapa pasangan mata uang (likuiditas tinggi) yang paling banyak diperdagangkan di pasar valas global. Mata uang ini adalah bagian dari sebagian besar transaksi valuta asing. Namun, ini belum tentu merupakan mata uang terbaik untuk diperdagangkan bagi setiap trader, karena ini (pasangan mata uang mana yang harus dipilih) bergantung pada banyak faktor

EUR/USD (Euro – Dolar AS)

GBP/USD (Pound Inggris – Dolar AS)

USD/JPY (Dolar AS – Yen Jepang)

USD/CHF (Dolar AS – Franc Swiss)

EUR/JPY ( Euro – Yen Jepang)

USD/CAD (Dolar AS – Dolar Kanada)

AUD/USD (Dolar Australia – Dolar AS)

Karena harga mata uang utama ini terus berubah dan begitu pula nilai pasangan mata uang berubah. Hal ini menyebabkan perubahan volume perdagangan antara dua negara. Pasangan ini juga mewakili negara-negara yang memiliki kekuatan finansial dan diperdagangkan secara besar-besaran di seluruh dunia. Perdagangan mata uang ini membuat mereka bergejolak di siang hari dan spreadnya cenderung lebih rendah.

Pasangan Mata Uang EUR/USD
Pasangan mata uang EUR/USD dianggap sebagai pasangan mata uang paling populer dan memiliki spread terendah di antara broker forex dunia modern. Ini juga merupakan pasangan mata uang yang paling banyak diperdagangkan di dunia. Sekitar 1/3 dari semua perdagangan di pasar dilakukan dalam pasangan mata uang ini. Poin penting lainnya adalah pasangan forex ini tidak terlalu fluktuatif. Oleh karena itu, jika Anda tidak memiliki selera risiko yang besar, Anda dapat mempertimbangkan pasangan mata uang ini untuk diperdagangkan.

Spread Bid-Ask
Spread adalah selisih antara harga bid dan harga ask. Harga bid adalah kurs di mana Anda dapat menjual pasangan mata uang dan harga ask adalah kurs di mana Anda dapat membeli pasangan mata uang (EUR/USD).

Setiap kali Anda mencoba untuk memperdagangkan pasangan mata uang apa pun, Anda akan melihat bahwa ada dua harga yang ditampilkan, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini

Gambar berikut menunjukkan spread antara pasangan USD dan INR (Dolar AS – Rupee India).

Harga yang lebih rendah (67.2600 dalam contoh kita) disebut “Bid” dan itu adalah harga di broker Anda (di mana Anda melakukan perdagangan) yang bersedia membayar untuk membeli mata uang dasar (USD dalam contoh ini) dengan imbalan mata uang lawan (INR dalam kasus kami). Kebalikannya, jika Anda ingin membuka perdagangan pendek (jual), Anda akan melakukannya pada harga 67,2625 dalam contoh kita. Harga yang lebih tinggi (67.2625) disebut harga ‘Permintaan’ dan itu adalah harga di mana broker bersedia menjual mata uang dasar (USD) kepada Anda terhadap mata uang lawan (INR).

Apa itu Pasar Bullish dan Bearish?
Istilah “bull” (bullish) dan “bear” (bearish”) sering digunakan untuk menggambarkan bagaimana kinerja pasar keuangan secara umum – apakah ada apresiasi atau depresiasi. Sederhananya, pasar bull (bullish) digunakan untuk menggambarkan kondisi di mana pasar sedang naik dan pasar bearish (bearish) adalah pasar di mana pasar sedang turun. Bukan, satu hari yang menggambarkan apakah pasar dalam bentuk bullish atau bearish; itu adalah beberapa minggu atau bulan yang memberi tahu kita apakah pasar berada dalam pegangan bull(bullish) atau bear(bearish).

Apa yang terjadi di Pasar Banteng?
Di pasar bull, kepercayaan investor atau pedagang tinggi. Ada optimisme dan harapan positif bahwa hasil yang baik akan terus berlanjut. Jadi secara keseluruhan, pasar bull terjadi ketika ekonomi berkinerja baik – pengangguran rendah, PDB tinggi dan pasar saham meningkat.

Pasar bull umumnya terkait dengan pasar ekuitas (saham) tetapi berlaku untuk semua pasar keuangan seperti mata uang, obligasi, komoditas, dll. Oleh karena itu, selama pasar bull, segala sesuatu dalam perekonomian tampak hebat – PDB tumbuh, ada lebih sedikit pengangguran, harga ekuitas naik, dll.

Semua ini mengarah pada kenaikan tidak hanya di pasar saham tetapi juga dalam mata uang FX seperti Dolar Australia (AUD), Dolar Selandia Baru (NZD), Dolar Kanada (CAD) dan mata uang pasar berkembang. Sebaliknya, pasar bull umumnya mengarah pada penurunan mata uang safe-haven seperti dolar AS, yen Jepang atau franc Swiss (CHF).

Mengapa Penting bagi Anda?
Perdagangan valas selalu dilakukan berpasangan, di mana jika satu mata uang melemah, mata uang lainnya menguat. Karena Anda dapat berdagang dua arah berarti Anda dapat mengambil pandangan panjang (beli) atau pendek (jual) di salah satu pasangan mata uang, sehingga memungkinkan Anda untuk mengambil keuntungan dari naik dan turunnya pasar.

Di pasar forex, tren bull and bear juga menentukan mata uang mana yang lebih kuat dan mana yang tidak. Dengan memahami tren pasar dengan benar, seorang pedagang dapat membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana mengelola risiko dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kapan waktu terbaik untuk masuk dan keluar dari perdagangan Anda.

Apa yang terjadi di Pasar Beruang?
Pasar beruang menunjukkan tren negatif di pasar karena investor menjual aset berisiko seperti saham dan mata uang yang kurang likuid seperti yang berasal dari pasar negara berkembang. Peluang kerugian jauh lebih besar karena harga terus-menerus kehilangan nilainya. Investor atau pedagang lebih baik melakukan short-selling atau pindah ke investasi yang lebih aman seperti emas atau sekuritas pendapatan tetap.

Di pasar bearish, investor umumnya beralih ke mata uang safe-haven seperti Yen Jepang (JPY) dan Dolar AS (USD) dan menjual instrumen berisiko.

Mengapa Penting bagi Anda?
Karena seorang pedagang bisa mendapatkan keuntungan besar selama pasar bull and bear mengingat Anda berdagang dengan tren. Karena perdagangan valas selalu dilakukan berpasangan, beli kekuatan dan jual yang lemah harus menjadi perdagangan Anda.

Apa itu ukuran Lot?
Sekarang mari kita pelajari apa itu lot.

Banyak adalah unit untuk mengukur jumlah kesepakatan. Nilai perdagangan Anda selalu sesuai dengan jumlah lot bilangan bulat (ukuran lot * jumlah lot).

Berdagang dengan posisi atau ukuran lot yang tepat pada setiap perdagangan adalah kunci keberhasilan perdagangan valas. Ukuran posisi mengacu pada berapa banyak (mikro, mini atau standar) yang Anda ambil pada perdagangan tertentu.

Ukuran standar untuk lot adalah 100.000 unit mata uang dasar dalam perdagangan valas, dan sekarang kami memiliki ukuran lot mini, mikro, dan nano yang masing-masing 10.000, 1.000, dan 100 unit.

Apa yang lama dalam perdagangan forex?
Setiap kali Anda membeli (membeli) pasangan mata uang, itu disebut long. Ketika pasangan mata uang panjang, mata uang pertama dibeli (menunjukkan, Anda bullish) sedangkan yang kedua dijual pendek (menunjukkan, Anda bearish).

Misalnya, jika Anda membeli pasangan mata uang EUR/INR, Anda memperkirakan harga Euro akan naik dan harga rupee India (INR) akan turun.

Apa yang singkat dalam perdagangan forex?
Saat Anda melakukan short di forex, mata uang pertama dijual sementara mata uang kedua dibeli. Untuk menjual mata uang berarti Anda menjualnya dengan harapan harganya akan turun di masa depan.

Dalam perdagangan valas, apakah Anda melakukan perdagangan “long” (membeli pasangan mata uang) atau “short” (menjual pasangan mata uang), Anda selalu long pada satu mata uang dan short pada mata uang lainnya. Oleh karena itu, jika Anda menjual, atau short pada USD/INR, maka Anda long pada INR dan short pada USD. Ini berarti Anda memperkirakan harga INR (Rupee India) akan naik dan harga USD (Dolar AS) akan turun.

Apa itu Pending Order dalam Perdagangan Forex?
Perintah tertunda dalam perdagangan apa pun adalah pesanan yang belum dieksekusi sehingga belum menjadi perdagangan. Umumnya, saat trading kita menempatkan order dengan limit, berarti order kita (pending trade) tidak akan dieksekusi jika harga instrumen keuangan tidak mencapai titik tertentu.

Sebagian besar pedagang mengikuti analisis teknis, jadi jika ada orang (pedagang atau investor) yang ingin memesan pada level support atau resistance tetapi saat ini pasar tidak berada pada level ini, maka dia dapat menempatkan pending order daripada menunggu. Pending order akan otomatis dieksekusi setelah harga mencapai posisi pending order. Berikut ini adalah empat jenis pending order

Beli Batas
Perintah tertunda untuk membeli mata uang dengan harga yang lebih rendah (berapa pun harga yang ingin dibeli pedagang) daripada yang sekarang.

Beli Berhenti
Perintah tertunda untuk membeli mata uang pada harga yang lebih tinggi (berapa pun harga yang ingin dieksekusi oleh pedagang) daripada yang sekarang.

Batas Jual
Perintah tertunda untuk menjual pasangan mata uang pada harga yang lebih tinggi (berapa pun harga yang ingin dijual pedagang) dari harga saat ini.

Jual Berhenti
Sebuah pending order untuk menjual pasangan mata uang pada harga yang lebih rendah (beli tinggi, jual rendah).

Apa itu Leverage dan Margin?
Dalam bab ini, kita akan belajar tentang leverage dan margin dan bagaimana pengaruhnya terhadap pasar keuangan.

Apa itu Leverage?
Perdagangan valas memberikan salah satu leverage tertinggi di pasar keuangan. Leverage berarti memiliki kemampuan untuk mengendalikan sejumlah besar uang dengan menggunakan sedikit uang Anda sendiri dan meminjam sisanya.

Misalnya, untuk memperdagangkan posisi $10.000 (nilai keamanan yang diperdagangkan); broker Anda menginginkan $100 dari akun Anda. Leverage Anda, yang dinyatakan dalam rasio, sekarang adalah 100:1.

Singkatnya, hanya dengan $100, Anda mengendalikan $10.000.

Oleh karena itu, jika selama perdagangan $10.000 investasi naik nilainya menjadi $10.100, itu berarti kenaikan $100. Karena Anda memiliki leverage 100:1, jumlah aktual yang Anda investasikan adalah $100 dan keuntungan Anda adalah $100. Hal ini pada gilirannya Anda kembali ke asyik 100%.

Dalam kasus seperti itu, perdagangan menguntungkan Anda. Bagaimana jika, Anda berakhir dengan pengembalian -1% (posisi $10.000). -100% pengembalian menggunakan leverage 100:1.

Oleh karena itu, manajemen risiko posisi leverage sangat penting bagi setiap trader atau investor.

Apa itu Margin?
Margin adalah jumlah uang yang harus dimiliki akun trading Anda (atau kebutuhan broker) sebagai “deposit itikad baik” untuk membuka posisi apa pun dengan broker Anda.

Jadi pertimbangkan contoh leverage di mana kita dapat mengambil posisi $100.000 dengan jumlah setoran awal $1000.

Jumlah deposit $1000 ini disebut “margin” yang harus Anda berikan untuk memulai perdagangan dan menggunakan leverage.

Broker Anda untuk mempertahankan posisi Anda menggunakannya. Pialang mengumpulkan uang margin dari masing-masing kliennya (pelanggan) dan menggunakan “deposit margin super” ini untuk dapat menempatkan perdagangan dalam jaringan antar bank.

Margin dinyatakan sebagai persentase dari jumlah penuh posisi. Margin Anda dapat bervariasi dari 10% hingga .25% margin. Berdasarkan margin yang dibutuhkan oleh broker Anda, Anda dapat menghitung leverage maksimum yang dapat Anda hasilkan dengan akun trading Anda.

Misalnya, jika broker Anda membutuhkan margin 5%, Anda memiliki leverage 20:1 dan jika margin Anda 0,25%, Anda dapat memiliki leverage 400:1.

Lindung nilai
Hedging pada dasarnya adalah strategi yang dimaksudkan untuk mengurangi kemungkinan risiko jika harga bergerak melawan perdagangan Anda. Kami dapat memikirkannya dengan sesuatu seperti “polis asuransi” yang melindungi kami dari risiko tertentu (pertimbangkan perdagangan Anda di sini).

Untuk melindungi dari kerugian dari fluktuasi harga di masa depan, Anda biasanya membuka posisi offset di sekuritas terkait. Trader dan investor biasanya menggunakan hedging saat mereka tidak yakin ke arah mana pasar akan menuju. Idealnya, lindung nilai mengurangi risiko hingga hampir nol, dan Anda akhirnya hanya membayar biaya broker.

Seorang trader dapat memanfaatkan lindung nilai dengan dua cara berikut

Untuk membuka posisi dalam instrumen off-setting
Instrumen penyeimbang adalah keamanan yang terkait dengan posisi awal Anda. Ini memungkinkan Anda untuk mengimbangi beberapa risiko potensial dari posisi Anda tanpa menghilangkan potensi keuntungan Anda sepenuhnya. Salah satu contoh klasik adalah melakukan long, katakanlah sebuah perusahaan penerbangan dan secara bersamaan melakukan long pada minyak mentah. Karena kedua sektor ini berbanding terbalik, kenaikan harga minyak mentah kemungkinan akan menyebabkan posisi panjang maskapai Anda menderita beberapa kerugian tetapi minyak mentah Anda lama membantu mengimbangi sebagian atau seluruh kerugian itu. Jika harga minyak tetap stabil, Anda mungkin mendapat untung dari maskapai lama sambil mencapai titik impas pada posisi minyak Anda. Jika harga minyak turun, minyak panjang akan memberi Anda kerugian tetapi stok maskapai penerbangan mungkin akan naik dan mengurangi sebagian atau seluruh kerugian Anda. Jadi lindung nilai membantu menghilangkan tidak semua tetapi beberapa risiko Anda saat berdagang.

Untuk membeli dan/atau menjual derivatif (future/forward/option) untuk mengurangi risiko portofolio Anda serta eksposur imbalan, sebagai lawan melikuidasi beberapa posisi Anda saat ini. Strategi ini mungkin berguna di mana Anda tidak ingin langsung berdagang dengan portofolio Anda untuk sementara waktu karena beberapa risiko pasar atau ketidakpastian, tetapi Anda lebih suka tidak melikuidasi sebagian atau seluruhnya karena alasan lain. Dalam jenis lindung nilai ini, lindung nilai bersifat langsung dan dapat dihitung dengan tepat.

Hentikan Kerugian
Stop-loss adalah perintah yang ditempatkan di terminal perdagangan Anda untuk menjual sekuritas ketika mencapai harga tertentu. Tujuan utama dari stop loss adalah untuk mengurangi kerugian investor pada posisi di keamanan (Ekuitas, FX, dll.). Ini biasanya digunakan dengan posisi panjang tetapi dapat diterapkan dan sama-sama menguntungkan untuk posisi pendek. Ini sangat berguna ketika Anda tidak dapat melihat posisinya.

Stop-loss di Forex sangat penting karena berbagai alasan. Salah satu alasan utama yang menonjol adalah tidak ada yang bisa memprediksi masa depan pasar forex setiap saat dengan benar. Harga masa depan tidak diketahui oleh pasar dan setiap perdagangan yang dilakukan adalah risiko.

Pedagang valas dapat menetapkan pemberhentian pada satu harga tetap dengan harapan mengalokasikan stoploss dan menunggu sampai perdagangan mencapai harga stop atau batas.

Stop-loss tidak hanya membantu Anda dalam mengurangi kerugian Anda (jika perdagangan bertentangan dengan taruhan Anda) tetapi juga membantu melindungi keuntungan Anda (jika perdagangan mengikuti tren). Misalnya, kurs USD/INR saat ini adalah 66,25 dan ada pengumuman oleh ketua federal AS apakah akan ada kenaikan suku bunga atau tidak. Anda berharap akan ada banyak volatilitas dan USD akan naik. Oleh karena itu, Anda membeli masa depan USD/INR di 66,25. Pengumuman datang dan USD mulai turun dan misalkan Anda telah menempatkan stop-loss di 66.05 dan USD turun ke 65.5; dengan demikian, menghindari Anda dari kerugian lebih lanjut (stop-loss hit di 66,05). Kebalikan jika USD mulai naik setelah pengumuman, dan USD/INR mencapai 67,25. Untuk melindungi keuntungan Anda, Anda dapat mengatur stop-loss di 67,05 (asumsikan). Jika stop-loss Anda mencapai 67,05 (asumsikan), Anda menghasilkan keuntungan yang lain, Anda dapat meningkatkan stop-loss Anda dan menghasilkan lebih banyak keuntungan sampai stop-loss Anda mencapai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *