Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Risiko Valuta Asing

Bank harus menghadapi risiko nilai tukar karena aktivitas mereka yang berkaitan dengan perdagangan mata uang, pengendalian manajemen risiko atas nama klien mereka dan risiko neraca dan operasi mereka sendiri. Kami dapat mengklasifikasikan risiko ini ke dalam empat kategori berbeda

Risiko nilai tukar

Resiko kredit

Risiko likuiditas

Resiko operasional

Risiko Nilai Tukar
Hal ini berkaitan dengan apresiasi atau depresiasi satu mata uang (misalnya, USD) ke mata uang lain (mata uang dasar seperti INR). Setiap bank memiliki posisi long atau short dalam suatu mata uang, depresiasi (dalam hal posisi long) atau apresiasi (dalam hal posisi short), menanggung risiko kerugian bagi bank.

Risiko ini terutama mempengaruhi bisnis tetapi juga dapat mempengaruhi pedagang individu atau investor yang melakukan eksposur investasi.

Misalnya, jika seorang India memiliki CD di Amerika Serikat senilai 1 juta Dolar AS dan nilai tukarnya adalah 65 INR: 1 USD, maka orang India tersebut secara efektif memiliki 6,50,00,000 INR dalam CD tersebut. Namun, jika nilai tukar berubah secara signifikan menjadi 50 INR: 1 USD, maka orang India itu hanya memiliki 5,00,00,000 INR dalam CD, meskipun ia masih memiliki 1 juta dolar.

Resiko kredit
Risiko kredit atau risiko gagal bayar dikaitkan dengan investasi di mana peminjam tidak dapat membayar kembali jumlahnya kepada bank atau pemberi pinjaman. Ini mungkin karena kondisi keuangan peminjam yang buruk dan risiko semacam ini selalu ada pada peminjam. Risiko ini dapat muncul baik selama masa kontrak maupun pada saat jatuh tempo.

Manajemen risiko kredit adalah praktik menghindari kerugian dengan memahami kecukupan modal bank dan cadangan kerugian pinjaman pada waktu tertentu. Risiko kredit dapat dikurangi dengan menetapkan batas operasi per klien, berdasarkan kelayakan kredit klien, dengan memasukkan klausul untuk membatalkan kontrak jika peringkat rekanan turun.

Komite Basel merekomendasikan rekomendasi berikut untuk pengendalian risiko:

Tindak lanjut yang konstan atas risiko, pengawasan, pengukuran, dan pengendaliannya

Sistem informasi yang efektif

Prosedur audit dan pengendalian

Risiko Likuiditas
Likuiditas mengacu pada seberapa aktif (pembeli dan penjual) pasar. Risiko likuiditas mengacu pada risiko refinancing.

Risiko likuiditas adalah probabilitas kerugian yang timbul dari situasi di mana

tidak ada cukup uang untuk memenuhi kebutuhan deposan dan peminjam.

penjualan aset yang tidak likuid akan menghasilkan kurang dari nilai wajarnya

penjualan aset tidak likuid tidak mungkin dilakukan pada waktu yang diinginkan karena kurangnya pembeli.

Resiko operasional
Risiko operasional terkait dengan operasional bank.

Ini adalah kemungkinan kerugian yang terjadi karena ketidakcukupan internal bank atau kerusakan dalam pengendalian, operasi atau prosedurnya

Risiko Suku Bunga
Risiko suku bunga adalah kemungkinan nilai investasi (misalnya, bank) akan turun sebagai akibat dari perubahan suku bunga yang tidak terduga.

Umumnya, risiko ini muncul pada investasi pada obligasi dengan suku bunga tetap. Ketika tingkat bunga naik, nilai pasar obligasi menurun, karena tingkat yang dibayarkan pada obligasi sekarang lebih rendah dari tingkat pasar saat ini. Oleh karena itu, investor akan cenderung untuk membeli obligasi karena harga pasar obligasi turun dengan penurunan permintaan di pasar. Kerugian tersebut baru disadari setelah obligasi tersebut dijual atau mencapai tanggal jatuh temponya.

Risiko suku bunga yang lebih tinggi dikaitkan dengan obligasi jangka panjang, karena mungkin ada beberapa tahun di mana fluktuasi suku bunga yang merugikan dapat terjadi.

Risiko suku bunga dapat diminimalkan baik dengan mendiversifikasi investasi ke berbagai jenis sekuritas atau dengan lindung nilai. Dalam hal lindung nilai, investor dapat melakukan swap suku bunga.

Risiko Negara
Risiko negara mengacu pada risiko investasi atau pinjaman yang mungkin disebabkan oleh lingkungan ekonomi dan/atau politik di negara pembeli, yang dapat mengakibatkan ketidakmampuan untuk membayar impor.

Tabel berikut mencantumkan negara-negara yang memiliki risiko lebih rendah dalam hal investasi

Manajemen Uang dan Psikologi
Pengelolaan uang merupakan bagian integral dari manajemen risiko.

Pemahaman dan penerapan manajemen risiko yang tepat jauh lebih penting daripada pemahaman tentang apa yang menggerakkan pasar dan bagaimana menganalisis pasar.

Jika Anda sebagai pedagang menghasilkan keuntungan besar di pasar dengan akun perdagangan yang sangat kecil karena broker forex Anda memberi Anda leverage 1:50, kemungkinan besar Anda tidak menerapkan manajemen uang yang baik. Mungkin Anda beruntung untuk satu atau dua hari tetapi Anda telah mengekspos diri Anda pada risiko cabul karena “ukuran perdagangan” yang sangat tinggi. Tanpa manajemen risiko yang tepat dan jika Anda melanjutkan perdagangan dengan cara ini, ada kemungkinan besar bahwa Anda akan segera mendapatkan serangkaian kerugian dan kehilangan seluruh uang Anda.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, lebih banyak pedagang gagal dalam perdagangan mereka bukan karena mereka tidak memiliki pengetahuan tentang indikator teknis terbaru atau tidak memahami parameter fundamental, melainkan karena pedagang tidak mengikuti prinsip-prinsip pengelolaan uang yang paling mendasar. Pengelolaan uang adalah yang paling diabaikan, namun juga merupakan bagian terpenting dari perdagangan pasar keuangan.

Pengelolaan uang mengacu pada bagaimana Anda menangani semua aspek keuangan Anda yang melibatkan penganggaran, tabungan, investasi, pengeluaran atau lainnya dalam mengawasi penggunaan uang tunai individu atau kelompok.

Manajemen uang, risiko terhadap imbalan bekerja di semua pasar, baik itu pasar ekuitas, komoditas atau pasar mata uang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *