Peran Inflasi

Inflasi memberikan indikasi yang sangat baik terhadap neraca transaksi berjalan suatu negara. Inflasi mengukur tingkat perubahan harga barang dan jasa selama periode tertentu. Kenaikan inflasi menunjukkan harga naik dengan cepat dan jika tingkat inflasi menurun, harga barang dan jasa meningkat pada tingkat yang lebih lambat.

Naik turunnya inflasi di suatu negara juga memberikan informasi tentang arah jangka menengah dalam valuta asing dan neraca transaksi berjalan suatu negara juga digunakan untuk menentukan pergerakan valuta asing jangka panjang.

Inflasi Lebih Tinggi dan Lebih Rendah
Ini adalah kepercayaan umum (di antara teori-teori ekonomi) bahwa inflasi yang rendah baik untuk pertumbuhan ekonomi suatu negara sementara inflasi yang tinggi menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang buruk. Inflasi yang tinggi di suatu negara berarti biaya barang-barang konsumsi tinggi; Hal ini menunjukkan berkurangnya pelanggan asing (kurang mata uang asing) dan neraca perdagangan negara terganggu. Permintaan mata uang yang lebih rendah pada akhirnya akan menyebabkan penurunan nilai mata uang.

Valuta asing sangat dipengaruhi oleh inflasi yang secara langsung mempengaruhi perdagangan Anda. Penurunan nilai tukar menurunkan daya beli Anda. Hal ini pada gilirannya akan mempengaruhi tingkat suku bunga.

Diagram berikut menunjukkan hubungan antara inflasi, suku bunga dan pertumbuhan ekonomi suatu negara

Pengetahuan terperinci tentang inflasi membantu Anda membuat perdagangan pasar valas Anda menguntungkan.

Sekarang mari kita lihat indikator utama inflasi yang cenderung diperhatikan pasar setiap saat terutama dalam perdagangan pasar valas.

Produk Nasional Bruto (GNP)
Ini adalah output dari warga negara (seperti India atau AS) dan pendapatan dari aset yang dimiliki oleh entitas negara, terlepas dari lokasinya; sedangkan, Produk Domestik Bruto (PDB) mewakili nilai moneter total semua barang dan jasa yang diproduksi selama periode waktu tertentu – ukuran ekonomi.

PDB biasanya dinyatakan dalam perbandingan dengan tahun sebelumnya atau kuartal sebelumnya (3 bulan). Misalnya, jika PDB tahun-ke-tahun adalah 4%, ini berarti ekonomi telah tumbuh sebesar 4% selama setahun terakhir.

GNP mendefinisikan ruang lingkupnya menurut kepemilikan (terlepas dari lokasi); sedangkan, PDB mendefinisikan ruang lingkupnya menurut lokasi.

Pada tahun 1991, AS beralih dari menggunakan GNP untuk menggunakan PDB sebagai ukuran utama produksi.

PDB memiliki dampak langsung pada hampir setiap individu negara. PDB yang lebih tinggi menunjukkan tingkat pengangguran yang rendah, upah yang lebih tinggi karena bisnis menuntut tenaga kerja untuk memenuhi pertumbuhan ekonomi.

Bagaimana GDP mempengaruhi pasar Forex?
Setiap rilis data ekonomi sangat penting bagi trader forex; data PDB sangat penting karena secara langsung menunjukkan keadaan keseluruhan suatu negara. Karena data PDB dapat menciptakan banyak volatilitas di pasar mata uang, pedagang mencoba membuat posisi baru atau mungkin melakukan lindung nilai atas posisi mereka yang ada (posisi panjang atau pendek).

Jika ekonomi negara tumbuh (PDB), manfaatnya pada akhirnya akan mempengaruhi konsumen; ini mengarah pada peningkatan pengeluaran dan ekspansi. Pengeluaran yang lebih tinggi menyebabkan kenaikan harga barang-barang konsumsi yang bank sentral negara akan coba jinakkan jika mereka mulai melebihi tingkat pertumbuhan ekonomi (inflasi tinggi).

Indeks Harga Produsen
Indeks harga produsen atau disingkat PPI, adalah laporan bulanan yang merinci harga pembelian berbagai barang konsumsi. Ini mengukur perubahan harga yang dibebankan oleh pedagang grosir kepada klien mereka seperti pengecer yang kemudian menambahkan margin keuntungan mereka sendiri ke harga produsen dan menjualnya ke konsumen.

Hal ini penting karena pedagang terutama menggunakan PPI sebagai indikator inflasi harga dari waktu ke waktu. Salah satu kelemahan utama terutama bagi pedagang pasar valas adalah bahwa PPI mengecualikan semua data barang impor, sehingga menyulitkan pedagang atau investor untuk mendeteksi pengaruh pasar satu negara di negara lain sehubungan dengan harga mata uang.

Secara umum, PPI lebih fluktuatif dengan fluktuasi yang lebih besar daripada CPI (Consumer Price Index), memberikan pengertian makro dari perkembangan harga dasar yang tidak selalu tercermin pada tagihan konsumen.

Indeks Harga Konsumen (IHK)
Indeks Harga Konsumen (IHK) terbukti efektif pada bank sentral (seperti RBI, Federal Reserve AS), dan pelaku pasar. Ini memegang lebih penting jika dibandingkan dengan PPI.

CPI menunjukkan biaya hidup di suatu negara, memiliki efek langsung pada suku bunga.

Itu indeks CPI mengukur perubahan harga di tingkat ritel. Ini menyimpan fluktuasi harga hanya sejauh pengecer mampu meneruskannya ke konsumen.

CPI yang lebih tinggi memberi bank sentral (RBI, FED) data pendukung yang diperlukan untuk kenaikan suku bunga (meskipun itu bukan satu-satunya faktor yang dicari bank sentral). Suku bunga yang lebih tinggi adalah bullish untuk mata uang negara.

CPI termasuk nomor pajak penjualan tetapi tidak termasuk pajak penghasilan, harga investasi seperti obligasi atau harga rumah.

Laporan CPI dibuat setiap bulan dan mencakup data bulan sebelumnya.

Core CPI adalah angka yang paling mencolok di antara para pelaku pasar. Ini tidak termasuk harga makanan dan energi dan bank sentral (untuk menyesuaikan kebijakan moneternya

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *