Jenis Analisis Pasar

Dalam bab ini, kita akan belajar tentang berbagai jenis analisis pasar. Ada tiga jenis analisis yang digunakan untuk peramalan pergerakan pasar

Analisis Fundamental: Ini adalah analisis faktor sosial, ekonomi dan politik yang mempengaruhi penawaran dan permintaan mata uang.

Analisis Teknis: Ini adalah studi tentang pergerakan harga dan volume.

Analisis Sentimen: Selain analisis data mini dan mikro, ini adalah analisis pola pikir dan sentimen para pedagang dan investor.

Analisis Fundamental dan Analisis Teknis (FA dan TA) berjalan beriringan dalam membimbing pedagang valas melalui cara pasar (harga) dapat berjalan di bawah kondisi pasar yang terus berubah.

Analisis Fundamental
Analisis fundamental adalah menganalisis pembentukan harga mata uang, ekonomi dasar dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi nilai tukar mata uang asing.

Ini adalah analisis informasi ekonomi dan politik dengan harapan memprediksi pergerakan harga mata uang di masa depan.

Analisis fundamental membantu dalam meramalkan harga masa depan berbagai mata uang asing. Peramalan harga didasarkan pada sejumlah faktor dan indikator ekonomi utama yang menentukan kekuatan ekonomi suatu negara. Faktor-faktor tersebut juga dapat mencakup berbagai aspek geopolitik yang dapat memengaruhi pergerakan harga pasangan mata uang.

Analisis ini tidak digunakan untuk mendapatkan angka spesifik untuk nilai tukar berbagai mata uang. Sebaliknya, ini membantu dalam menentukan tren pasar spot forex selama periode tertentu.

Jika analisis fundamental mengisyaratkan pandangan positif untuk pasangan mata uang tertentu, ini menunjukkan bahwa harga pasangan itu akan mengalami pergerakan lintasan naik dalam waktu dekat. Prospek negatif menunjukkan penurunan pergerakan harga pasangan mata uang di masa mendatang. Contoh netral pada pasangan mata uang menunjukkan pergerakan datar (tidak banyak +ve atau –ve side movement) dalam waktu dekat.

Kapan menggunakan analisis fundamental untuk pasar forex?
Setiap kali seorang pedagang valas menerima informasi tentang keadaan suatu negara, ia melakukan analisis fundamental untuk mengukur dampaknya pada berbagai pasangan mata uang.

Trader dan investor valas selalu melihat laporan (laporan analisis fundamental) berdasarkan data ekonomi penting sebelum melakukan perdagangan (pasangan mata uang tertentu) di pasar valas. Laporan ini (FA) juga memungkinkan mereka untuk meminimalkan faktor risiko yang terlibat dalam pelaksanaan transaksi valas.

Laporan Analisis Fundamental untuk pasar apa pun (ekuitas, komoditas, FX, dll.) membantu dalam pengambilan keputusan atas prediksi nilai tukar jangka menengah hingga panjang (dalam kasus pasar FX). Di sisi lain, Analisis Teknis memberikan informasi untuk prediksi jangka pendek.

Momentum pasar dapat dengan mudah berbalik atau volatilitas yang ekstrim dapat dilihat dalam hitungan menit setelah pengumuman penting atau siaran pers dibuat oleh bank sentral. Informasi yang terkait dengan status ekonomi lokal dan global dapat berdampak besar pada arah tren pasar forex.

Faktor kunci yang mempengaruhi analisis fundamental
Sekarang mari kita belajar tentang faktor-faktor kunci yang mempengaruhi analisis fundamental. Faktor-faktor tersebut dijelaskan di bawah ini secara singkat

Suku bunga
Suku bunga yang ditetapkan oleh bank sentral merupakan salah satu faktor terpenting dalam menentukan pergerakan harga pasangan mata uang. Tingkat bunga yang tinggi meningkatkan daya tarik mata uang suatu negara dan juga menarik investor valas untuk membeli.

Pertumbuhan GDP
Tingkat pertumbuhan PDB yang tinggi menandakan peningkatan total kekayaan negara. Ini menunjuk pada penguatan mata uang negara dan nilainya naik relatif terhadap mata uang asing lainnya.

Produksi Industri
Pertumbuhan industri yang tinggi di negara mana pun menandakan ekonomi negara yang kuat. Sebuah negara dengan ekonomi yang kuat mendorong trader forex untuk berinvestasi dalam mata uang forex negara.

Indeks Harga Konsumen (IHK)
Indeks Harga Konsumen (IHK) berbanding lurus dengan harga barang dan jasa di dalam negeri. Jika indeks CPI terlalu tinggi (di atas patokan bank sentral CPI), ada kemungkinan besar bahwa bank sentral kemungkinan besar akan menurunkan suku bunga untuk menurunkan tingkat inflasi dan menstabilkan tingkat pertumbuhan ekonomi negara.

Penjualan eceran
Data penjualan ritel suatu negara memberikan gambaran yang akurat tentang bagaimana pengeluaran masyarakat (tingkat pendapatan masyarakat) dan kesehatan ekonominya pada tingkat terendah. Angka penjualan eceran yang kuat menunjukkan bahwa perekonomian domestik suatu negara berada dalam kondisi yang kuat; itu menunjuk ke arah tingkat pertumbuhan positif di masa depan.

Terlepas dari poin-poin di atas, para pedagang dan investor juga melihat faktor-faktor lain dari analisis fundamental seperti statistik ketenagakerjaan, tingkat utang nasional, keseimbangan penawaran dan permintaan, kebijakan moneter, situasi politik, defisit perdagangan, harga komoditas, harga perumahan dan pertumbuhan pasar modal.

Analisis Teknis
Analisis teknis membantu dalam prediksi pergerakan pasar di masa depan (yaitu, perubahan harga mata uang, volume dan minat terbuka) berdasarkan informasi yang diperoleh dari masa lalu.

Ada berbagai jenis grafik yang membantu sebagai alat untuk analisis teknis. Grafik ini mewakili pergerakan harga mata uang selama periode tertentu sebelum transaksi pertukaran, serta indikator teknis. Indikator teknis diperoleh melalui pemrosesan matematis rata-rata dan karakteristik pergerakan harga lainnya.

Analisis Teknis (TA) didasarkan pada konsep bahwa seseorang dapat melihat pergerakan harga historis (misalnya mata uang) dan menentukan kondisi perdagangan saat ini dan pergerakan harga potensial.

Teori Dow untuk Analisis Teknis
Prinsip dasar analisis teknikal didasarkan pada Teori Dow dengan asumsi utama sebagai berikut

Harga diskon semuanya
Harga adalah cerminan komprehensif dari semua kekuatan pasar. Setiap saat, semua informasi dan kekuatan pasar tercermin dalam harga mata uang (“Pasar mengetahui segalanya”).

Harga biasanya bergerak ke arah tren
Pergerakan harga biasanya mengikuti tren. Ada pepatah yang sangat umum di kalangan pedagang – “Tren adalah teman Anda”.

Tren diklasifikasikan sebagai

Tren naik (pola Bullish)

Tren turun (pola Bearish)

Tren datar (pola menyamping)

Pergerakan harga secara historis berulang. Ini menghasilkan perilaku pola yang serupa pada grafik.

Analisis Sentimental
Para peserta di setiap pasar, pedagang dan investor memiliki pendapat mereka sendiri tentang mengapa pasar bertindak seperti itu dan apakah akan berdagang ke arah pasar (menuju tren pasar) atau melawannya (mengambil taruhan sebaliknya).

Para pedagang dan investor datang dengan pemikiran dan pendapat mereka sendiri tentang pasar. Pikiran dan pendapat ini tergantung pada posisi para pedagang dan investor. Ini lebih lanjut membantu dalam keseluruhan sentimen pasar terlepas dari informasi apa yang ada di luar sana.

Karena pedagang eceran adalah peserta yang sangat kecil di pasar valas secara keseluruhan, jadi tidak peduli seberapa kuat perasaan Anda tentang perdagangan (keyakinan) tertentu, Anda tidak dapat menggerakkan pasar valas sesuai keinginan Anda.

Bahkan jika Anda (pedagang eceran) benar-benar percaya bahwa Dolar akan naik, tetapi semua orang (pemain besar) bearish, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk itu (kecuali jika Anda adalah salah satu bank investasi besar seperti – Goldman Sachs atau individu yang sangat kaya seperti Warren Buffet).

Ini adalah pandangan pedagang tentang bagaimana perasaannya tentang pasar, apakah itu bullish atau bearish. Bergantung pada ini, seorang pedagang selanjutnya memutuskan bagaimana memainkan persepsi sentimen pasar ke dalam strategi perdagangan.

Jenis analisis apa yang lebih baik?
Perdagangan valas adalah semua tentang perdagangan berdasarkan strategi. Strategi perdagangan valas membantu Anda mendapatkan wawasan tentang pergerakan pasar dan melakukan pergerakan yang sesuai. Kami telah mempelajari bahwa ada tiga jenis metode analisis.

Analisis teknis

Analisis fundamental

Analisis sentimen

Setiap strategi memiliki kepentingan yang sama dan tidak ada yang bisa dipilih. Banyak pedagang dan investor lebih suka menggunakan metode analisis tunggal untuk mengevaluasi investasi jangka panjang atau untuk mendapatkan keuntungan jangka pendek. Kombinasi analisis fundamental, teknikal dan sentimental adalah yang paling menguntungkan. Setiap teknik analisis memerlukan dukungan dari yang lain untuk memberi kita data yang cukup di pasar Forex.

Ketiga strategi ini berjalan beriringan untuk membantu Anda menemukan ide perdagangan valas yang bagus. Semua tindakan harga historis (untuk analisis teknis) dan angka ekonomi (untuk analisis fundamental) ada di sana – yang harus Anda lakukan adalah mengenakan topi berpikir Anda (untuk analisis sentimental) dan menguji keterampilan analitis tersebut.

Untuk menjadi seorang trader forex profesional, Anda perlu mengetahui cara efektif menggunakan ketiga jenis metode analisis pasar forex ini.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *