Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Aturan Trading untuk Dijalani

Kesamaan yang dimiliki oleh sebagian besar pedagang profesional adalah disiplin untuk mengikuti beberapa aturan dasar perdagangan valas.

Sekarang mari kita lihat apa aturan ini. Aturannya tercantum sebagai berikut

Mulai lambat
Untuk trader amatir, selalu lebih baik untuk memulai dengan lambat dan dengan sedikit uang. Jangan berharap atau berpikir bahwa perdagangan pertama Anda akan menjadi jackpot. Adalah umum bahwa perdagangan pertama Anda tidak akan berjalan sesuai rencana. Jika Anda kehilangan terlalu banyak uang, Anda akan segera keluar dari permainan dan jika Anda menghasilkan terlalu banyak (maka Anda mengantisipasi) uang, maka karena kepercayaan diri Anda yang berlebihan, Anda akan melakukan perdagangan berlebihan dan kehilangan sebagian besar dari apa yang Anda peroleh.

Batasi kerugian Anda
Anda harus memiliki rencana keluar sebelum Anda memasuki perdagangan apa pun. Anda harus memiliki stop loss yang ketat jika perdagangan tidak menguntungkan Anda. Jika perdagangan Anda mengikuti tren, Anda harus menyesuaikan kembali stop loss Anda dan mempertahankan keuntungan Anda. Untuk mencegah mimpi buruk ini (kerugian Anda) terjadi, seorang trader harus mengikuti stop loss yang ketat dan keluar dari perdagangan jika terjadi kerugian sebelum berubah menjadi bencana.

Pertahankan keuntungan Anda
Banyak pedagang tidak memiliki masalah dalam memotong kerugian tetapi mereka juga bersikeras untuk keluar dari perdagangan pada tanda pertama keuntungan. Namun, mereka akhirnya melihat bahwa keuntungan kecil mereka bisa menjadi besar jika mereka mempertahankan posisi mereka sedikit lebih lama. Strategi di sini seharusnya – “potong kerugian Anda dan pertahankan keuntungan Anda”.

Strategi perdagangan

Diperlukan strategi trading yang baik. Namun, pengelolaan uang juga sangat penting. Risiko perdagangan Anda tidak boleh lebih dari 2% dari akun Anda di setiap perdagangan.

Dengarkan grafik (indikator teknis)
Semuanya tercermin dalam harga dan volume dalam hal analisis teknis. Kuasai keterampilan memahami berbagai indikator dan menggunakannya.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Risiko Valuta Asing

Bank harus menghadapi risiko nilai tukar karena aktivitas mereka yang berkaitan dengan perdagangan mata uang, pengendalian manajemen risiko atas nama klien mereka dan risiko neraca dan operasi mereka sendiri. Kami dapat mengklasifikasikan risiko ini ke dalam empat kategori berbeda

Risiko nilai tukar

Resiko kredit

Risiko likuiditas

Resiko operasional

Risiko Nilai Tukar
Hal ini berkaitan dengan apresiasi atau depresiasi satu mata uang (misalnya, USD) ke mata uang lain (mata uang dasar seperti INR). Setiap bank memiliki posisi long atau short dalam suatu mata uang, depresiasi (dalam hal posisi long) atau apresiasi (dalam hal posisi short), menanggung risiko kerugian bagi bank.

Risiko ini terutama mempengaruhi bisnis tetapi juga dapat mempengaruhi pedagang individu atau investor yang melakukan eksposur investasi.

Misalnya, jika seorang India memiliki CD di Amerika Serikat senilai 1 juta Dolar AS dan nilai tukarnya adalah 65 INR: 1 USD, maka orang India tersebut secara efektif memiliki 6,50,00,000 INR dalam CD tersebut. Namun, jika nilai tukar berubah secara signifikan menjadi 50 INR: 1 USD, maka orang India itu hanya memiliki 5,00,00,000 INR dalam CD, meskipun ia masih memiliki 1 juta dolar.

Resiko kredit
Risiko kredit atau risiko gagal bayar dikaitkan dengan investasi di mana peminjam tidak dapat membayar kembali jumlahnya kepada bank atau pemberi pinjaman. Ini mungkin karena kondisi keuangan peminjam yang buruk dan risiko semacam ini selalu ada pada peminjam. Risiko ini dapat muncul baik selama masa kontrak maupun pada saat jatuh tempo.

Manajemen risiko kredit adalah praktik menghindari kerugian dengan memahami kecukupan modal bank dan cadangan kerugian pinjaman pada waktu tertentu. Risiko kredit dapat dikurangi dengan menetapkan batas operasi per klien, berdasarkan kelayakan kredit klien, dengan memasukkan klausul untuk membatalkan kontrak jika peringkat rekanan turun.

Komite Basel merekomendasikan rekomendasi berikut untuk pengendalian risiko:

Tindak lanjut yang konstan atas risiko, pengawasan, pengukuran, dan pengendaliannya

Sistem informasi yang efektif

Prosedur audit dan pengendalian

Risiko Likuiditas
Likuiditas mengacu pada seberapa aktif (pembeli dan penjual) pasar. Risiko likuiditas mengacu pada risiko refinancing.

Risiko likuiditas adalah probabilitas kerugian yang timbul dari situasi di mana

tidak ada cukup uang untuk memenuhi kebutuhan deposan dan peminjam.

penjualan aset yang tidak likuid akan menghasilkan kurang dari nilai wajarnya

penjualan aset tidak likuid tidak mungkin dilakukan pada waktu yang diinginkan karena kurangnya pembeli.

Resiko operasional
Risiko operasional terkait dengan operasional bank.

Ini adalah kemungkinan kerugian yang terjadi karena ketidakcukupan internal bank atau kerusakan dalam pengendalian, operasi atau prosedurnya

Risiko Suku Bunga
Risiko suku bunga adalah kemungkinan nilai investasi (misalnya, bank) akan turun sebagai akibat dari perubahan suku bunga yang tidak terduga.

Umumnya, risiko ini muncul pada investasi pada obligasi dengan suku bunga tetap. Ketika tingkat bunga naik, nilai pasar obligasi menurun, karena tingkat yang dibayarkan pada obligasi sekarang lebih rendah dari tingkat pasar saat ini. Oleh karena itu, investor akan cenderung untuk membeli obligasi karena harga pasar obligasi turun dengan penurunan permintaan di pasar. Kerugian tersebut baru disadari setelah obligasi tersebut dijual atau mencapai tanggal jatuh temponya.

Risiko suku bunga yang lebih tinggi dikaitkan dengan obligasi jangka panjang, karena mungkin ada beberapa tahun di mana fluktuasi suku bunga yang merugikan dapat terjadi.

Risiko suku bunga dapat diminimalkan baik dengan mendiversifikasi investasi ke berbagai jenis sekuritas atau dengan lindung nilai. Dalam hal lindung nilai, investor dapat melakukan swap suku bunga.

Risiko Negara
Risiko negara mengacu pada risiko investasi atau pinjaman yang mungkin disebabkan oleh lingkungan ekonomi dan/atau politik di negara pembeli, yang dapat mengakibatkan ketidakmampuan untuk membayar impor.

Tabel berikut mencantumkan negara-negara yang memiliki risiko lebih rendah dalam hal investasi

Manajemen Uang dan Psikologi
Pengelolaan uang merupakan bagian integral dari manajemen risiko.

Pemahaman dan penerapan manajemen risiko yang tepat jauh lebih penting daripada pemahaman tentang apa yang menggerakkan pasar dan bagaimana menganalisis pasar.

Jika Anda sebagai pedagang menghasilkan keuntungan besar di pasar dengan akun perdagangan yang sangat kecil karena broker forex Anda memberi Anda leverage 1:50, kemungkinan besar Anda tidak menerapkan manajemen uang yang baik. Mungkin Anda beruntung untuk satu atau dua hari tetapi Anda telah mengekspos diri Anda pada risiko cabul karena “ukuran perdagangan” yang sangat tinggi. Tanpa manajemen risiko yang tepat dan jika Anda melanjutkan perdagangan dengan cara ini, ada kemungkinan besar bahwa Anda akan segera mendapatkan serangkaian kerugian dan kehilangan seluruh uang Anda.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, lebih banyak pedagang gagal dalam perdagangan mereka bukan karena mereka tidak memiliki pengetahuan tentang indikator teknis terbaru atau tidak memahami parameter fundamental, melainkan karena pedagang tidak mengikuti prinsip-prinsip pengelolaan uang yang paling mendasar. Pengelolaan uang adalah yang paling diabaikan, namun juga merupakan bagian terpenting dari perdagangan pasar keuangan.

Pengelolaan uang mengacu pada bagaimana Anda menangani semua aspek keuangan Anda yang melibatkan penganggaran, tabungan, investasi, pengeluaran atau lainnya dalam mengawasi penggunaan uang tunai individu atau kelompok.

Manajemen uang, risiko terhadap imbalan bekerja di semua pasar, baik itu pasar ekuitas, komoditas atau pasar mata uang.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Ukuran Posisi & Manajemen Uang

Aspek penting dari kesuksesan perdagangan valas adalah mengambil ukuran posisi yang benar pada setiap perdagangan. Ukuran posisi pedagang atau ukuran perdagangan dianggap lebih penting daripada titik masuk atau keluar Anda terutama dalam perdagangan hari valas. Anda mungkin memiliki strategi perdagangan terbaik tetapi jika Anda tidak memiliki ukuran perdagangan yang tepat, Anda akan menghadapi risiko. Menemukan ukuran posisi yang tepat akan membuat Anda berada dalam risiko tingkat kenyamanan yang relatif aman.

Dalam perdagangan valas, ukuran posisi Anda adalah berapa banyak (mini, mikro, atau standar) yang Anda ambil dalam perdagangan Anda.

Kita dapat membagi risiko menjadi dua bagian

risiko perdagangan

risiko akun

Menentukan Ukuran Posisi Anda
Ikuti langkah-langkah ini untuk mendapatkan ukuran posisi yang ideal, terlepas dari kondisi pasar

Langkah 1: Perbaiki batas risiko akun Anda per perdagangan
Sisihkan jumlah persentase akun Anda yang bersedia Anda pertaruhkan pada setiap perdagangan. Banyak profesional dan pedagang besar memilih untuk mengambil risiko 1% atau kurang dari total akun mereka pada setiap perdagangan. Ini sesuai dengan kapasitas pengambilan risiko mereka (di sini mereka dapat menangani kerugian 1% & jumlah 99% lainnya masih tersisa).

Mempertaruhkan 1% atau kurang sangat ideal tetapi jika kapasitas risiko Anda lebih tinggi dan Anda memiliki rekam jejak yang terbukti, mempertaruhkan 2% juga dapat dikelola. Lebih tinggi dari 2% tidak dianjurkan.

Misalnya, pada akun perdagangan 1,00,000 INR, risiko tidak lebih dari 1000 INR (1% dari akun) pada satu perdagangan. Ini adalah risiko perdagangan Anda dan dikendalikan oleh penggunaan stop loss.

Langkah 2: Tentukan risiko pip pada setiap perdagangan
Setelah risiko perdagangan Anda ditetapkan, menetapkan stop loss adalah langkah Anda berikutnya untuk perdagangan khusus ini. Ini adalah jarak dalam pips antara stop loss order Anda dan harga masuk Anda. Ini adalah berapa banyak pips yang Anda miliki dalam risiko. Berdasarkan volatilitas atau strategi, setiap perdagangan berbeda.

Terkadang kami menetapkan risiko 5 pips pada perdagangan kami dan terkadang kami menetapkan risiko 15 pips. Mari kita asumsikan Anda memiliki akun 1,00,000 INR dan batas risiko 1.000 INR pada setiap perdagangan (1% dari akun). Anda membeli USD/INR di 66.5000 dan menempatkan stop loss di 66.2500. Risiko pada perdagangan ini adalah 50 pips.

Langkah 3: Menentukan ukuran posisi forex Anda
Anda dapat menentukan ukuran posisi ideal Anda dengan rumus ini

Pips Beresiko * Nilai Pip * Banyak yang diperdagangkan = INR Beresiko

Dimungkinkan untuk berdagang dalam ukuran lot yang berbeda dalam perdagangan valas. 1000 lot (disebut mikro) bernilai $0,1 per pergerakan pip, 10.000 lot (mini) bernilai $1, dan 100.000 lot (standar) bernilai $10 per pergerakan pip. Ini berlaku untuk semua pasangan di mana USD terdaftar kedua (mata uang dasar).

Anggap Anda memiliki akun $10.000; risiko perdagangan adalah 1% ($100 per perdagangan).

Ukuran posisi ideal = [$100 / (61 * $1)] = 1,6 lot mini atau 16 lot mikro

Membuat spreadsheet perdagangan Forex untuk melacak kinerja Anda
Membuat dan memelihara spreadsheet atau jurnal trading forex dianggap sebagai praktik terbaik, yang tidak hanya membantu trader forex amatir tetapi juga trader profesional.

Mengapa kita membutuhkannya?
Kami membutuhkan spreadsheet perdagangan untuk melacak kinerja perdagangan kami dari waktu ke waktu. Penting untuk memiliki cara untuk melacak hasil Anda sehingga Anda dapat melihat bagaimana Anda melakukannya selama beberapa perdagangan. Ini juga memungkinkan kita untuk tidak terjebak pada perdagangan tertentu. Kita dapat menganggap spreadsheet perdagangan sebagai pengingat yang konstan dan nyata bahwa kinerja perdagangan kita diukur melalui serangkaian perdagangan tidak hanya berdasarkan satu perdagangan valas tertentu.

Kami tidak hanya melacak perdagangan kami dengan bantuan spreadsheet, kami melacak tren dengan pasangan mata uang yang berbeda, hari demi hari, tanpa lapisan indikator teknis.

Pertimbangkan contoh spreadsheet perdagangan forex ini

Mendokumentasikan aktivitas perdagangan valas Anda diperlukan dan berfungsi sebagai komponen yang membantu untuk menjadi pedagang valas profesional.

Risiko Valuta Asing
Setiap negara memiliki mata uangnya sendiri seperti halnya India memiliki INR dan Amerika Serikat memiliki USD. Harga satu mata uang dalam hal lain dikenal sebagai nilai tukar.

Aset dan kewajiban atau arus kas perusahaan (seperti Infosys), yang didenominasi dalam mata uang asing seperti USD (dolar AS) mengalami perubahan nilainya, yang diukur dalam mata uang domestik seperti INR (Rupee India), selama periode waktu (triwulanan, setengah tahunan dll), karena variasi nilai tukar. Perubahan nilai aset dan kewajiban atau arus kas ini disebut risiko nilai tukar.

Jadi, risiko valuta asing (juga disebut “risiko mata uang”, “risiko FX” atau “risiko pertukaran”) adalah risiko keuangan yang ada ketika transaksi keuangan perusahaan dilakukan dalam mata uang selain mata uang dasar perusahaan.

Ketidakpastian tentang kurs yang akan berlaku di masa depan ini dikenal sebagai risiko nilai tukar.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Koneksi Komoditas

Pergerakan harga valuta asing didasarkan pada beberapa faktor termasuk permintaan & penawaran, faktor ekonomi (PDB, CPI, PPI), suku bunga, inflasi, politik. Karena pertumbuhan ekonomi dan ekspor suatu negara berhubungan langsung, sangat wajar jika beberapa mata uang sangat bergantung pada harga komoditas.

Pertumbuhan ekonomi negara-negara seperti Arab Saudi, Rusia, Iran (negara penghasil minyak terbesar) sangat bergantung pada harga minyak mentah (komoditas). Beberapa tahun yang lalu, ketika harga minyak mentah melebihi $100 per barel, pasar saham dan pasar mata uang merespons dengan sangat positif (mata uang yang kuat) dan kemudian pada 2016-17 ketika harga minyak mentah turun di bawah $30 per barel, pasar keuangan merespons dengan sangat negatif. Harga turun 7% dalam satu hari (pasar saham, volatilitas ekstrim), harga mata uang turun. Karena khusus beberapa negara yang merupakan negara pengekspor komoditas, pertumbuhan ekonomi berkaitan langsung dengan harga komoditas. Seperti kita ketahui, pertumbuhan ekonomi yang kuat di suatu negara berarti kuat mata uangnya.

Khususnya dalam kasus dolar, ada hubungan terbalik antara harga dolar dan harga komoditas. Ketika dolar menguat terhadap mata uang utama lainnya, harga komoditas turun dan ketika dolar melemah terhadap mata uang utama lainnya, harga komoditas umumnya bergerak lebih tinggi.

Tapi kenapa begitu??

Alasan utamanya adalah bahwa dolar adalah mekanisme penetapan harga (benchmark) yang mendasari untuk sebagian besar komoditas. Dolar AS ($) dianggap sebagai mata uang cadangan dunia. Karena dianggap sebagai mata uang safe-haven ($), sebagian besar negara memegang dolar sebagai aset cadangan. Dalam hal perdagangan bahan mentah (ekspor/impor), dolar adalah mekanisme pertukaran bagi banyak negara jika tidak semua. Ketika dolar lemah, biaya lebih banyak dolar untuk membeli komoditas. Pada saat yang sama, biayanya lebih rendah untuk mata uang negara lain (JPY, EURO, INR) ketika harga dolar turun.

Umumnya suku bunga yang lebih tinggi menyebabkan harga komoditas yang lebih rendah. Misalnya, jika RBI (bank sentral India) menaikkan suku bunga, hal itu dapat menurunkan tingkat kegiatan ekonomi dan dengan demikian menurunkan permintaan komoditas.

Untuk negara seperti India yang merupakan importir minyak sangat besar. Harga minyak yang rendah baik untuk negara-negara pengimpor minyak karena ketika harga minyak turun, inflasi akan mereda dan dengan itu suku bunga akan turun dan itu akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Peran Inflasi

Inflasi memberikan indikasi yang sangat baik terhadap neraca transaksi berjalan suatu negara. Inflasi mengukur tingkat perubahan harga barang dan jasa selama periode tertentu. Kenaikan inflasi menunjukkan harga naik dengan cepat dan jika tingkat inflasi menurun, harga barang dan jasa meningkat pada tingkat yang lebih lambat.

Naik turunnya inflasi di suatu negara juga memberikan informasi tentang arah jangka menengah dalam valuta asing dan neraca transaksi berjalan suatu negara juga digunakan untuk menentukan pergerakan valuta asing jangka panjang.

Inflasi Lebih Tinggi dan Lebih Rendah
Ini adalah kepercayaan umum (di antara teori-teori ekonomi) bahwa inflasi yang rendah baik untuk pertumbuhan ekonomi suatu negara sementara inflasi yang tinggi menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang buruk. Inflasi yang tinggi di suatu negara berarti biaya barang-barang konsumsi tinggi; Hal ini menunjukkan berkurangnya pelanggan asing (kurang mata uang asing) dan neraca perdagangan negara terganggu. Permintaan mata uang yang lebih rendah pada akhirnya akan menyebabkan penurunan nilai mata uang.

Valuta asing sangat dipengaruhi oleh inflasi yang secara langsung mempengaruhi perdagangan Anda. Penurunan nilai tukar menurunkan daya beli Anda. Hal ini pada gilirannya akan mempengaruhi tingkat suku bunga.

Diagram berikut menunjukkan hubungan antara inflasi, suku bunga dan pertumbuhan ekonomi suatu negara

Pengetahuan terperinci tentang inflasi membantu Anda membuat perdagangan pasar valas Anda menguntungkan.

Sekarang mari kita lihat indikator utama inflasi yang cenderung diperhatikan pasar setiap saat terutama dalam perdagangan pasar valas.

Produk Nasional Bruto (GNP)
Ini adalah output dari warga negara (seperti India atau AS) dan pendapatan dari aset yang dimiliki oleh entitas negara, terlepas dari lokasinya; sedangkan, Produk Domestik Bruto (PDB) mewakili nilai moneter total semua barang dan jasa yang diproduksi selama periode waktu tertentu – ukuran ekonomi.

PDB biasanya dinyatakan dalam perbandingan dengan tahun sebelumnya atau kuartal sebelumnya (3 bulan). Misalnya, jika PDB tahun-ke-tahun adalah 4%, ini berarti ekonomi telah tumbuh sebesar 4% selama setahun terakhir.

GNP mendefinisikan ruang lingkupnya menurut kepemilikan (terlepas dari lokasi); sedangkan, PDB mendefinisikan ruang lingkupnya menurut lokasi.

Pada tahun 1991, AS beralih dari menggunakan GNP untuk menggunakan PDB sebagai ukuran utama produksi.

PDB memiliki dampak langsung pada hampir setiap individu negara. PDB yang lebih tinggi menunjukkan tingkat pengangguran yang rendah, upah yang lebih tinggi karena bisnis menuntut tenaga kerja untuk memenuhi pertumbuhan ekonomi.

Bagaimana GDP mempengaruhi pasar Forex?
Setiap rilis data ekonomi sangat penting bagi trader forex; data PDB sangat penting karena secara langsung menunjukkan keadaan keseluruhan suatu negara. Karena data PDB dapat menciptakan banyak volatilitas di pasar mata uang, pedagang mencoba membuat posisi baru atau mungkin melakukan lindung nilai atas posisi mereka yang ada (posisi panjang atau pendek).

Jika ekonomi negara tumbuh (PDB), manfaatnya pada akhirnya akan mempengaruhi konsumen; ini mengarah pada peningkatan pengeluaran dan ekspansi. Pengeluaran yang lebih tinggi menyebabkan kenaikan harga barang-barang konsumsi yang bank sentral negara akan coba jinakkan jika mereka mulai melebihi tingkat pertumbuhan ekonomi (inflasi tinggi).

Indeks Harga Produsen
Indeks harga produsen atau disingkat PPI, adalah laporan bulanan yang merinci harga pembelian berbagai barang konsumsi. Ini mengukur perubahan harga yang dibebankan oleh pedagang grosir kepada klien mereka seperti pengecer yang kemudian menambahkan margin keuntungan mereka sendiri ke harga produsen dan menjualnya ke konsumen.

Hal ini penting karena pedagang terutama menggunakan PPI sebagai indikator inflasi harga dari waktu ke waktu. Salah satu kelemahan utama terutama bagi pedagang pasar valas adalah bahwa PPI mengecualikan semua data barang impor, sehingga menyulitkan pedagang atau investor untuk mendeteksi pengaruh pasar satu negara di negara lain sehubungan dengan harga mata uang.

Secara umum, PPI lebih fluktuatif dengan fluktuasi yang lebih besar daripada CPI (Consumer Price Index), memberikan pengertian makro dari perkembangan harga dasar yang tidak selalu tercermin pada tagihan konsumen.

Indeks Harga Konsumen (IHK)
Indeks Harga Konsumen (IHK) terbukti efektif pada bank sentral (seperti RBI, Federal Reserve AS), dan pelaku pasar. Ini memegang lebih penting jika dibandingkan dengan PPI.

CPI menunjukkan biaya hidup di suatu negara, memiliki efek langsung pada suku bunga.

Itu indeks CPI mengukur perubahan harga di tingkat ritel. Ini menyimpan fluktuasi harga hanya sejauh pengecer mampu meneruskannya ke konsumen.

CPI yang lebih tinggi memberi bank sentral (RBI, FED) data pendukung yang diperlukan untuk kenaikan suku bunga (meskipun itu bukan satu-satunya faktor yang dicari bank sentral). Suku bunga yang lebih tinggi adalah bullish untuk mata uang negara.

CPI termasuk nomor pajak penjualan tetapi tidak termasuk pajak penghasilan, harga investasi seperti obligasi atau harga rumah.

Laporan CPI dibuat setiap bulan dan mencakup data bulan sebelumnya.

Core CPI adalah angka yang paling mencolok di antara para pelaku pasar. Ini tidak termasuk harga makanan dan energi dan bank sentral (untuk menyesuaikan kebijakan moneternya

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Divergensi Osilator

Divergensi secara sederhana berarti “terpisah”. Umumnya, harga sekuritas dan indikator mengikuti jalur yang sama. Hal ini dikonfirmasi oleh osilator dan pedagang dapat mengharapkan tren untuk terus berlanjut.

Ada saatnya ketika jalur osilator dan harga beralih dari satu sama lain. Pada titik ini, pola divergensi juga menunjukkan bahwa tren melemah. Setelah sinyal divergensi muncul, ada peluang pembalikan yang lebih tinggi, terutama jika divergensi muncul pada kerangka waktu yang lebih tinggi.

Indikator Teknis
Ada berbagai macam indikator analisis teknikal tetapi semuanya memiliki satu kesamaan; semua indikator menggunakan harga keamanan (ekuitas, mata uang, komoditas, dll.) (buka, tinggi, rendah, tutup, dan volume) dalam perhitungannya.

Kita dapat membagi semua indikator teknis menjadi dua jenis utama

Leading Indicators Leading indicator memimpin pergerakan harga. Indikator-indikator ini memberikan sinyal sebelum tren baru atau ketika pembalikan terjadi.

Indikator Lagging Indikator lagging mengikuti pergerakan harga. Indikator-indikator ini memberikan sinyal setelah tren atau saat pembalikan dimulai.

Kategori Indikator
Berbagai jenis indikator termasuk dalam kategori berikut

Indikator Tren

Indikator Volume

Indikator Momentum

Indikator Volatilitas

Indikator Tren
Indikator tren menunjukkan kepada pedagang/investor tren atau arah keamanan yang diperdagangkan. Tren bisa menjadi salah satunya

Tren bullish (harga sekuritas naik dengan sedikit penurunan).

Tren bearish (harga sekuritas turun dengan sedikit pergerakan naik).

Tren sideways (harga sekuritas bergerak dalam kisaran ketat dan tidak memberikan sinyal pergerakan besar ke atas atau ke bawah).

Catatan Keamanan dapat berupa ekuitas (saham), komoditas (seperti emas) atau mata uang (USD).

Berikut adalah beberapa indikator tren utama

Rata-rata bergerak

MACD

Indeks arah rata-rata

Regresi linier

Osilator perkiraan

SAR Parabola

Contoh
Kita bisa membeli sekuritas (USD) jika harga penutupannya lebih tinggi dari rata-rata pergerakan sederhana 30 hari

BUY (kapan) tutup > sma(30)

Indikator Volume
Volume perdagangan sekuritas adalah komponen perdagangan yang sangat penting. Setiap pedagang memperhatikan volume perdagangan dalam menentukan kekuatan sinyal (beli, jual atau tahan).

Berikut adalah beberapa indikator volume penting

Indeks Aliran Uang

Kemudahan bergerak

Aliran uang chaikin

Pada volume keseimbangan

Indeks permintaan

indeks kekuatan

Contoh
Banyak trader yang menjual sekuritasnya saat Money Flow Index memasuki area oversold

jual (ketika) mfi(30) < 30

Indikator Momentum
Momentum (seberapa cepat atau lambat) adalah ukuran kecepatan pergerakan nilai keamanan dalam periode tertentu.

Sebagian besar pedagang mengikuti indikator momentum di mana harga keamanan bergerak dalam satu arah dengan volume besar.

Indikator momentum yang umum digunakan adalah sebagai berikut

RSI

stokastik

CCI

Indeks Saluran Komoditas

Williams %R

Osilator momentum Chande
Trader menggunakan indikator momentum untuk menentukan posisi overbought dan oversold.

Contoh
Salah satu indikator yang banyak digunakan di kalangan trader adalah RSI, di mana begitu sekuritas memasuki area oversold mereka membelinya dan begitu masuk ke area overbought mereka menjualnya. Hal ini ditentukan oleh indikator Relative Strength Index (RSI).

Indikator Volatilitas
Kebanyakan pedagang menggunakan indikator volatilitas untuk mendapatkan sinyal beli atau jual.

Volatilitas adalah tingkat perubahan atau tingkat relatif di mana harga sekuritas bergerak (naik atau turun). Keamanan volatil tinggi berarti harga bisa tiba-tiba bergerak sangat tinggi atau sangat rendah dalam waktu singkat. Sebaliknya, jika sekuritas kurang volatil, berarti harganya bergerak secara bertahap.

Berikut adalah beberapa indikator volatilitas yang umum digunakan

Bollinger band

Amplop

Rentang sebenarnya rata-rata

Indikator saluran volatilitas

Indikator volatilitas Chaikin

Osilator proyeksi

Meskipun volatilitas biasanya diukur dalam standar deviasi, ada banyak ukuran lain untuk memeriksa volatilitas aset

Dekat-ke-Tutup ( C )

Berbobot eksponensial ( C)

parkinson (HL)

Garman-Klass (OHLC)

Rogers-Satchell (OHLC)

Yang Zhang (OHLC)

Di Sini,

O = Harga pembukaan

C = Harga penutupan

L = Harga murah

H = Tingginya harga sekuritas

Contoh
Mari kita ambil indikator Bollinger band sebagai contoh. Seorang trader dapat menjual sekuritas ketika harga turun di bawah Bollinger band yang lebih rendah.

jual (ketika) harga silang(BbandsLower (30, 2, _MaSma), tutup)

Indeks Kekuatan Relatif (RSI)
RSI adalah bagian dari kelas indikator yang disebut osilator momentum.

Osilator adalah indikator yang bergerak bolak-balik melintasi garis referensi atau antara batas atas dan bawah yang ditentukan. Ketika sebuah osilator mencapai ketinggian baru, ini menunjukkan bahwa tren naik sedang naik dan akan terus begitu. Sebaliknya, ketika osilator menelusuri puncak yang lebih rendah, itu berarti tren telah berhenti berakselerasi dan pembalikan dapat diharapkan dari sana.

Osilator momentum seperti RSI disebut sebagai indikator trend-leading. Momentum dihitung sebagai rasio perubahan harga positif terhadap perubahan harga negatif. Analisis RSI membandingkan RSI saat ini dengan kondisi netral (50%), oversold (30%) dan overbought (70%).

Gambar berikut menunjukkan analisa RSI dari USDINR dimana RSI menunjukkan nilai nilai 57,14%, yang berada di antara netral dan oversold.

Aplikasi RSI
RSI adalah osilator momentum yang digunakan di pasar sideways atau range dimana keamanan (ekuitas atau mata uang) atau pasar bergerak antara level support dan resistance. Banyak trader untuk mengukur kecepatan pergerakan harga terarah menggunakannya.

Overbought dan Oversold
RSI adalah osilator harga-mengikuti yang berkisar antara 0 dan 100. Sebagian besar, pedagang menggunakan 30% sebagai wilayah oversold dan 70% sebagai wilayah overbought untuk menghasilkan sinyal beli dan jual. Trader atau TA umumnya mematuhi hal berikut

Go long saat indikator bergerak dari bawah ke atas garis oversold.

Lakukan short saat indikator bergerak dari atas ke bawah garis overbought.

Berikut adalah grafik perak yang menunjukkan titik beli dan jual, dan kegagalan di pasar yang sedang tren.

Perbedaan
Cara untuk melihat RSI adalah melalui divergensi antara harga puncak/palung dan puncak/palung indikator.

Divergensi positif terjadi ketika RSI membuat bottom yang lebih tinggi meskipun trennya lebih rendah berdasarkan harga saham. Ini menunjukkan gerakan ke bawah kehabisan kekuatan dan pembalikan ke atas dapat segera diharapkan.

Demikian pula, divergensi negatif terjadi ketika RSI mulai gagal dan membuat puncak yang lebih rendah meskipun harga saham bergerak lebih tinggi. Karena ada sedikit kekuatan atau dukungan untuk harga baru yang lebih tinggi, pembalikan dapat diharapkan.

Divergensi bullish mewakili tekanan harga ke atas dan divergensi bearish mewakili tekanan harga ke bawah.

Diagram berikut menunjukkan divergensi yang kuat

Memperkirakan Target Harga
Trader dan investor diuntungkan dengan trading ke arah tren. RSI juga digunakan untuk menentukan dan mengkonfirmasi tren.

Sebuah sekuritas (saham atau mata uang) yang berada dalam tren naik yang kuat jarang akan jatuh di bawah 40 dan biasanya bergerak antara level 40 dan 80. Dalam kasus seperti itu, ketika RSI mendekati 40, seorang trader dapat menggunakan kesempatan ini untuk membeli, dan ketika mendekati 80, itu bisa menjadi sinyal squareoff. Oleh karena itu, trader tidak boleh melakukan short pada counter yang berada dalam uptrend yang kuat. Demikian pula, jika keamanan berada dalam tren turun yang kuat, RSI biasanya bergerak antara 60 dan 20; dan jika mendekati 60, dapat digunakan untuk menjual pendek.

Ayunan kegagalan dianggap sebagai sinyal kuat dari pembalikan yang akan datang.

Bullish Failure Swing (untuk membeli)
Ini terjadi ketika RSI bergerak di bawah 30 (oversold), memantul di atas 30, mundur, bertahan di atas 30 dan kemudian menembus tinggi sebelumnya. Ini bergerak ke level oversold dan kemudian level rendah yang lebih tinggi di atas level oversold.

Bearish Failure Swing (untuk jual)
Ini terjadi ketika RSI bergerak di atas 70, mundur, memantul, gagal melewati 70 dan kemudian menembus level terendah sebelumnya. Ini adalah pergerakan ke level overbought dan kemudian lower high di bawah level overbought.

Diagram berikut menunjukkan Kegagalan Swing Bullish dan Bearish

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Strategi Teknis dalam Pola Harga

Analisis teknis didasarkan pada asumsi bahwa harga sekuritas (misalnya pasangan mata uang) bergerak dalam tren. Selain itu, tren tidak bertahan selamanya. Mereka akhirnya mengubah arah dari satu tren ke tren lainnya. Biasanya, harga bergerak secara acak dari perlambatan, jeda, dan kemudian mundur. Perubahan fase (tren) ini terjadi ketika pedagang atau investor membentuk ekspektasi baru dan dengan demikian, menggeser garis penawaran/permintaan sekuritas (ekuitas atau pasangan mata uang).

Perubahan ekspektasi trader/investor ini seringkali menyebabkan munculnya pola harga.

Pola harga dapat bertahan selama beberapa hari hingga beberapa bulan dan terkadang beberapa tahun juga.

Pola Aksi Harga
Untuk memahami aksi harga, Anda perlu mengetahui bagaimana keamanan atau pasar berperilaku di masa lalu. Ini diikuti dengan mengamati apa yang terjadi di masa sekarang dan kemudian berdasarkan perilaku pasar masa lalu dan sekarang; memprediksi kemana pasar akan bergerak selanjutnya.

Seorang analis teknis atau pedagang mencoba membuat keputusan atau saran perdagangan berdasarkan pola harga berulang di masa lalu yang pernah terbentuk, mereka memprediksi ke arah mana keamanan atau pasar kemungkinan besar akan bergerak.

Alat umum untuk menemukan pola harga adalah

pola grafik

pola kandil

garis tren

pita harga

level support dan resistance

Level retracement fibonacci, dll.

Karena pola harga adalah strategi teknis, kami mengabaikan analisis fundamental – faktor dasar yang menggerakkan pasar. Namun demikian, jika kita berurusan dengan perdagangan FX, fundamental ini memiliki dampak besar khususnya pada pengumuman berita ekonomi utama seperti keputusan Suku Bunga dari bank sentral, data Non-Farm Payroll, pertemuan FOMC, dll.

Jenis Pola
Jenis pola dibagi menjadi dua kategori utama

Pola lanjutan

Pola pembalikan

Pola Lanjutan
Pola lanjutan digunakan untuk mencari peluang bagi trader atau analis teknikal untuk melanjutkan tren.

Umumnya setelah reli harga besar, pembeli biasanya menutup semua posisi panjang mereka, mengambil jeda untuk “bernafas” sebelum mulai membeli lagi. Demikian pula, setelah penurunan harga yang besar, penjual akan mengambil jeda dan keluar dari posisi short mereka sebelum melanjutkan menjual lagi. Selama jeda setelah reli atau aksi jual besar, harga berkonsolidasi dan akhirnya membentuk pola tertentu.

Pola lanjutan dikatakan selesai setelah harga menembus dan melanjutkan ke arah tren yang berlaku (uptrend atau downtrend).

Pola kelanjutan yang paling umum adalah

Bendera

panji-panji

segitiga

Wedges

persegi panjang

Pola Pembalikan
Ini menunjukkan fase transisi yang menunjuk ke titik balik antara tren naik atau tren turun pasar atau keamanan.

Kita dapat menganggap ini sebagai titik di mana dalam tren turun pasar atau sekuritas, lebih banyak pembeli menemukan nilai yang menarik (dalam berinvestasi atau berdagang, mungkin pembeli menemukan bahwa fundamentalnya tidak terlalu lemah dan nilainya saat ini bagus untuk dibeli) dan mereka melebihi penjual. Di akhir pasar atau keamanan uptrend, proses sebaliknya terjadi (penjual lebih banyak daripada pembeli).

Pola pembalikan yang paling penting adalah

Head & Shoulders & Inverse Head and Shoulders

Pembulatan Bawah

Atasan dan bawahan ganda

Tiga atasan dan bawahan

Paku (V)

Membangun Aturan Pola Harga
Seorang pelaku pasar yang tahu bagaimana menggunakan pola aksi harga dengan benar sering kali dapat meningkatkan kinerja dan caranya melihat grafik secara signifikan.

Ikuti aturan ini sambil membangun pola harga

Tinggi dan rendah
Analisis yang benar dari titik tinggi dan rendah dari suatu keamanan atau pasar memberikan informasi tentang kekuatan tren, arah tren dan bahkan dapat memberikan beberapa petunjuk tentang akhir tren dan pembalikan harga perdagangan sebelumnya. Poin tinggi dan rendah ini juga membangun fondasi Teori Dow, yang telah ada selama beberapa dekade dan merupakan prinsip yang umum dipraktikkan oleh analis teknis.

Uptrends – Tertinggi lebih tinggi dan terendah lebih tinggi
Sebuah sekuritas (saham/mata uang) berada dalam tren naik jika harga tertinggi dan terendah naik. Kenaikan tertinggi menunjukkan bahwa ada lebih banyak pembeli untuk mendorong harga lebih tinggi dan kenaikan terendah menunjukkan bahwa selama koreksi keamanan, penjual kehilangan kekuatan pada setiap koreksi.

Perubahan tren
Setiap kali kita melihat pasar atau harga sekuritas gagal membuat harga tinggi baru (sebelumnya tren naik) atau harga terendah baru (sebelumnya tren turun), itu bisa menjadi sinyal peringatan dini bahwa perubahan arah (tren sedang pecah) sudah dekat.

Kekuatan tren: panjang dan kecuraman gelombang tren
Kekuatan sebuah tren ditentukan oleh gelombang tren yang diciptakannya antara tertinggi dan terendah. Panjang/ukuran dan kecuraman gelombang tren individu tersebut menentukan kekuatan sebuah tren.

Pada grafik di atas, kita bisa melihat gelombang tren pertama (1) adalah yang terpanjang dan sangat curam. Gelombang tren kedua (2) lebih pendek dan kurang curam dan gelombang tren ketiga (3) adalah yang terpendek dan sedikit melewati tinggi sebelumnya (yang menunjukkan titik jenuh sudah dekat, dan pembalikan tren mungkin terjadi.). Oleh karena itu, kita dapat mengantisipasi pembalikan tren (arah) dengan memahami konsep panjang gelombang tren dan kecuramannya.

Kekuatan tren: kedalaman kemunduran
Setelah kami mengidentifikasi tren pasar/keamanan saat ini, kemunduran dalam tren tersebut dapat memberikan informasi berharga tentang arah masa depan.Pada grafik di atas, kita dapat melihat bahwa tren utama (garis tren 1) adalah tren naik dengan banyak konsolidasi dan retracement (garis tren minor – 2, 3, 4, 5, 6). Namun, tepat sebelum tanda pembalikan tren menunjukkan (tren turun), retracement terakhir jauh lebih besar dalam ukuran dan durasi (waktu), menunjukkan perubahan skenario permintaan-penawaran.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Studi Pola Tren, Dukungan dan Perlawanan

Dalam analisis teknis, support dan resistance mewakili titik kritis di mana kekuatan penawaran dan permintaan bertemu. Poin penting lainnya dari TA, seperti pola harga, didasarkan pada poin support dan resistance.

Garis dukungan mengacu pada level di mana harga saham (atau pasangan mata uang) akan menemukan pembeli dan kemungkinannya (keamanan) tidak akan turun. Oleh karena itu, ini menunjukkan, tingkat harga di mana ada jumlah permintaan yang cukup.

Demikian pula, garis resistensi mengacu pada level di mana harga saham (atau pasangan mata uang) akan menemukan penjual dan kemungkinannya (keamanan) tidak akan naik. Ini menunjukkan titik harga di mana ada cukup pasokan yang tersedia untuk berhenti dan mungkin, untuk sementara waktu, mengubah tren naik.

Jenis Tren
Di pasar forex, tren mencerminkan tingkat rata-rata perubahan harga dari waktu ke waktu. Tren ada di semua pasar (Ekuitas, Valas, atau komoditas) dan di semua kerangka waktu (menit hingga multitahun). Tren adalah salah satu aspek terpenting, yang perlu dipahami oleh para pedagang. Pedagang harus menganalisis ke arah mana pasar atau sekuritas (saham, pasangan mata uang) sedang menuju dan harus mengambil posisi berdasarkan itu.

Berikut ini adalah berbagai jenis tren di pasar forex

Tren menyamping (batas rentang)

Uptrend (terendah lebih tinggi)

Tren turun (lower highs)

Tren Samping
Tren sideways menunjukkan bahwa pergerakan mata uang terikat pada kisaran antara level support dan resistance. Biasanya terjadi ketika pasar tidak memiliki arah dan akhirnya berkonsolidasi sebagian besar waktu hanya dalam kisaran ini.

Untuk mengidentifikasi apakah itu tren sideways, trader sering menggambar garis horizontal yang dihubungkan oleh harga tertinggi dan terendah, yang kemudian membentuk level resistance dan support. Jelas, pelaku pasar tidak yakin ke arah mana pasar akan bergerak dan akan ada SEDIKIT atau TIDAK ADA tingkat perubahan harga.

Tren naik
Tren naik menandakan bahwa pasar sedang menuju ke arah atas, menciptakan pasar yang bullish. Ini menunjukkan harga sering naik dengan periode konsolidasi atau pergerakan menengah (pergerakan ke bawah kecil) melawan tren utama (berlaku).

Tren naik berlanjut sampai ada beberapa kerusakan pada grafik (turun di bawah beberapa area support utama). Jika tren pasar sedang naik, kita perlu berhati-hati dalam mengambil posisi short (melawan tren pasar secara keseluruhan) pada beberapa koreksi kecil di pasar.

Di atas gelombang utama menggerakkan pasangan mata uang (USD/INR) ke arah tren yang lebih luas (pergerakan ke atas), dan gelombang sekunder bertindak sebagai fase korektif (koreksi kecil dalam mata uang, ke bawah) dari gelombang utama (ke atas).

Tren Turun
Tren penurunan di pasar valas ditandai dengan penurunan harga pasangan mata uang (USD/INR), dengan sedikit ayunan ke atas untuk periode konsolidasi terhadap tren yang berlaku (tren turun). Tidak seperti tren naik, tren turun menghasilkan tingkat negatif perubahan harga dari waktu ke waktu. Dalam grafik, pergerakan harga yang menunjukkan tren turun membentuk urutan puncak yang lebih rendah dan posisi terendah yang lebih rendah.

Karena mata uang selalu diperdagangkan berpasangan, tren turun di pasar forex tidak banyak terpengaruh seperti pasar keuangan lainnya. Dalam kasus tren turun dari pasangan mata uang (USD/INR), penurunan harga USD memberi jalan pada kenaikan harga INR. Itu berarti sesuatu selalu naik bahkan di saat tren keuangan atau ekonomi turun.Cara lain untuk melihat angka tren turun adalah dalam bentuk gelombang primer (tren utama) dan sekunder (koreksi minor), seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah ini.

Pada gambar di atas, gelombang utama (tren turun) menggerakkan pasangan mata uang ke arah tren yang lebih luas (tren turun), dan gelombang sekunder (tren naik) bertindak sebagai fase korektif dari gelombang utama (tren turun).

Persentase Retracement
Retracement adalah gelombang sekunder (pembalikan sementara) ke arah mata uang yang berlawanan dengan gelombang utama (tren utama).

Seperti semua pasar keuangan lainnya, pasar valuta asing juga tidak bergerak lurus NAIK atau TURUN, bahkan di pasar tren yang kuat (pasar Uptrend atau Downtrend). Pedagang dengan cermat mengamati beberapa retracement persentase, untuk mencari tujuan harga.

Jumlah harga mundur mengikuti tinggi-tinggi (atau lebih tinggi-rendah) dapat diukur dengan menggunakan teknik yang disebut “persen retracement”. Ini mengukur persentase bahwa harga “menelusuri kembali”.

Misalnya, jika harga saham bergerak dari terendah satu tahun INR 50 ke tertinggi baru-baru ini 100 dan kemudian menelusuri kembali ke 75 INR, pergerakan mundur harga dari 100 INR ke 75 INR (25 INR) ini menelusuri kembali 50% dari harga saham. langkah sebelumnya dari 50 INR ke 100 INR (100% perjalanan ke atas).

Persen retracement strategis untuk Analis Teknis karena berdasarkan ini mereka menentukan tingkat harga di mana harga akan berbalik dan terus naik sesudahnya. Selama pasar bull atau bear yang kuat, harga sering menelusuri kembali dari 33% menjadi 66% dari pergerakan aslinya. Retracement lebih dari 66% hampir menandakan berakhirnya pasar bull.

Garis Tren
Prinsip dasar analisis teknikal adalah kita dapat mengidentifikasi tren masa depan dan sampai batas tertentu durasi tren tersebut (naik atau turun). Selama pasar bull, kita melihat serangkaian tertinggi (gelombang ke atas atau gelombang primer) yang lebih tinggi dan koreksi terendah (gelombang ke bawah atau sekunder) dan di pasar beruang, penurunan yang lebih rendah (gelombang primer) dan koreksi tertinggi (gelombang sekunder).

Menggambar garis tren dengan benar adalah perpanjangan sah untuk mengidentifikasi level support dan resistance dan memberikan peluang untuk membuka dan menutup posisi.

Garis tren digambar pada sudut di atas atau di bawah harga.

Grafik di atas menunjukkan garis tren dengan tren turun dan naik untuk pasangan mata uang EUR/USD. Selain itu, kita dapat mengikuti grafik

Tiga ayunan tertinggi pada tren turun

Tiga ayunan terendah pada tren naik.

Oleh karena itu, ketika menggambar garis tren dalam tren turun, kami menggambarnya di atas harga dan ketika menggambar garis tren dalam tren naik, kami menggambarnya di bawah harga.

Selama tren turun, ini adalah titik tertinggi dan dalam tren naik, titik rendah itulah yang akan menentukan garis tren.

Untuk konfirmasi, kami memerlukan setidaknya tiga swing high atau tiga swing low untuk menggambar garis tren di kedua arah (uptrend atau downtrend). Semakin tinggi berapa kali harga menyentuh garis tren, semakin dapat diterima, karena lebih banyak pedagang menggunakannya untuk level support dan resistance.

Menggunakan garis tren untuk berdagang
Sebagian besar pedagang sering menggunakan dua metode untuk berdagang menggunakan garis tren

Entry atau exit ketika harga menemukan support atau resistance di garis tren.

Masuk saat harga menembus garis tren.

Garis tren sebagai support atau resistance
Karena support sama dengan permintaan dan resistance menandakan penawaran, maka ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaanlah yang memicu pergerakan harga. Jika penawaran dan permintaan statis, tidak akan ada pergerakan harga. Harga sekuritas berhenti jatuh dan berbalik ketika support/demand berada di bawah harga saat ini. Demikian pula, tren naik keamanan akan menghentikan perjalanan ke atas ketika resistance/supply berada di atas harga saat ini.Jadi di pasar tren naik, setiap resistensi baru (level yang lebih tinggi) akan ditetapkan. Jika keamanan (ekuitas atau pasangan mata uang) atau pasar berada di wilayah yang belum dipetakan, tidak ada level resistensi yang ditetapkan (dapat mencapai level tertinggi baru).

Level Support dan Resistance dalam Uptrend
Demikian pula dalam tren turun, keamanan (ekuitas atau pasangan mata uang)/ pasar membuat posisi terendah baru sehingga berada di bawah level multi support. Jika keamanan/pasar dalam tren turun dan turun di bawah posisi terendah sepanjang masa, menemukan level dukungan yang tepat tidak mungkin (satu-satunya cara adalah menggunakan level retracement.)

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Indikator Teknis

Dalam bab ini, kita akan belajar tentang grafik yang bertindak sebagai indikator teknis dalam perdagangan valas.

Apa itu bagan?
Grafik adalah alat utama analisis teknis. Dalam analisis teknis, kami menggunakan grafik untuk memplot urutan harga (pergerakan harga) suatu aset selama durasi tertentu. Ini adalah cara grafis untuk menunjukkan bagaimana kinerja harga saham di masa lalu.

Periode untuk mewakili pergerakan harga suatu aset (misalnya mata uang) bervariasi dari menit (30 menit), jam, hari, minggu, bulan atau bertahun-tahun. Memiliki sumbu x (sumbu horizontal) dan sumbu y (sumbu vertikal). Pada grafik, sumbu vertikal (sumbu y) mewakili harga dan sumbu horizontal (sumbu x) mewakili waktu. Jadi, dengan memplot harga pasangan mata uang selama periode waktu (kerangka waktu), kita akan mendapatkan representasi bergambar dari riwayat perdagangan aset (saham, komoditas, atau FX).

Bagan juga dapat mewakili riwayat volume perdagangan suatu aset. Ini dapat menggambarkan jumlah saham (dalam hal ekuitas) yang berpindah tangan selama periode tertentu.

Jenis Grafik
Grafik harga aset (saham, pasangan mata uang, komoditas, dll.) tersedia dalam banyak variasi. Ini adalah pilihan masing-masing pedagang atau investor untuk memilih satu jenis di atas yang lain. Keputusan ini mungkin didasarkan pada

Keakraban dan kenyamanan

Kemudahan penggunaan

Tujuan yang mendasari

Bagan garis
Grafik garis dibentuk dengan menghubungkan harga penutupan saham atau pasar tertentu selama periode tertentu. Artinya, jika kita ingin menggambar grafik garis dari pasangan mata uang tertentu (USD/INR) dalam jangka waktu 30 menit, kita dapat menggambar grafik garis dengan meletakkan garis lurus antara harga sebelum 30 menit dan harga saat ini setelah 30 menit. . Grafik memberikan ilustrasi visual yang jelas tentang tren mata uang tertentu (atau harga saham) atau pergerakan (indeks) pasar. Ini adalah alat analisis yang sangat berharga untuk analis teknis, pedagang dan juga investor.

Bagan garis sebagian besar digunakan ketika dua atau lebih tren harus dibandingkan. Misalnya, membandingkan harga penutupan dua perusahaan lagi (pertukaran yang sama terdaftar dan dari domain yang sama) atau untuk pasangan mata uang (USD/INR) dibandingkan dengan semua pasangan mata uang lain yang terdaftar di kawasan (misalnya Asia).

Bagan garis menunjukkan informasi harga dengan garis lurus (atau garis) yang menghubungkan nilai data (harga atau volume).

Grafik batang
Grafik batang adalah jenis grafik yang umum digunakan oleh analis teknis. Disebut diagram batang karena rentang setiap hari diwakili oleh batang vertikal.

Meskipun grafik batang harian paling dikenal, grafik batang dapat dibuat untuk periode apa pun – mingguan, bulanan, dan tahunan misalnya. Sebuah bar menunjukkan harga tertinggi untuk periode di bagian atas dan harga terendah di bagian bawah bar. Garis di kedua sisi bilah vertikal berfungsi untuk menandai harga pembukaan dan penutupan suatu aset (saham, pasangan mata uang). Tanda centang kecil di sisi kiri bar menunjukkan harga pembukaan dan tanda centang di sebelah kanan bar menunjukkan harga penutupan.

Bagan Lilin
Grafik kandil sangat populer di kalangan komunitas pedagang. Bagan ini memberikan wawasan visual tentang psikologi pasar saat ini. Candlestick menampilkan harga pembukaan, tertinggi, terendah, dan penutupan sekuritas yang sangat mirip dengan grafik batang modern, tetapi dengan cara yang mengurangi hubungan antara harga pembukaan dan penutupan. Setiap kandil mewakili satu kerangka waktu (misalnya, hari) data. Gambar yang diberikan di bawah ini menampilkan berbagai elemen lilin.

Elemen Lilin
Grafik candlestick dapat dibuat menggunakan data harga High, Open, Low dan Closing untuk setiap periode waktu yang ingin Anda tampilkan. Bagian tengah (bagian yang terisi) dari kandil disebut “tubuh (“tubuh yang sebenarnya”). Garis tipis panjang di atas dan di bawah tubuh mewakili rentang tinggi/rendah dan disebut “bayangan” (kadang disebut “sumbu” dan “ekor”).

Tubuh kandil mewakili harga pembukaan dan penutupan saham dari sekuritas (saham atau pasangan mata uang).Gambar berikut menunjukkan grafik Candlestick USDINR (3 bulan) pada interval 1 Hari. Warna kandil menunjukkan penutupan yang lebih tinggi dalam warna hijau sedangkan penutupan yang lebih rendah dengan warna merah, untuk hari itu

Lilin merah pada gambar di atas menunjukkan hari-hari ketika USDINR ditutup dari hari sebelumnya. Sebaliknya, candle hijau menunjukkan hari ketika USDINR ditutup lebih tinggi dari hari sebelumnya.

Trader dan investor profesional terkadang lebih suka menggunakan grafik candlestick karena ada pola di candlestick yang bisa ditindaklanjuti. Namun, grafik candlestick menghabiskan waktu dan keterampilan untuk mengidentifikasi polanya.

Apa pola grafik yang digunakan saat berdagang?
Pedagang profesional mencoba memeriksa keamanan yang sama di berbagai jenis grafik. Anda mungkin menemukan satu jenis grafik yang cocok untuk Anda. Setelah kami memutuskan jenis grafik apa yang harus diikuti, langkah selanjutnya adalah mencari pola historis seperti tren, support dan resistance, dan pola lain yang dapat ditindaklanjuti.

Categories
FX Indonesian********** Uncategorized

Kekuatan Pasar Fundamental

Setiap berita dan informasi mengenai ekonomi negara dapat berdampak langsung pada arah mata uang negara tersebut; seperti bagaimana peristiwa terkini dan berita keuangan mempengaruhi harga saham.

Beberapa faktor terbukti membantu dalam membangun kekuatan atau kelemahan jangka panjang mata uang utama dan akan berdampak langsung pada Anda sebagai trader forex.

Pertumbuhan Ekonomi dan Outlook
Negara-negara dengan pertumbuhan ekonomi yang kuat pasti akan menarik investor asing dan dengan demikian nilai mata uang yang kuat. Jika pertumbuhan ekonomi dan prospeknya positif, ini menunjukkan tingkat pengangguran yang rendah, yang pada gilirannya berarti upah yang lebih tinggi bagi masyarakat. Upah yang lebih tinggi berarti orang memiliki daya beli yang lebih besar, yang pada gilirannya menunjukkan konsumsi barang dan jasa yang lebih tinggi. Dengan demikian, ini mendorong pertumbuhan ekonomi negara dan ada peningkatan harga mata uang.

Sebaliknya, jika pertumbuhan ekonomi dan prospek suatu negara lemah, hal itu menunjukkan tingkat pengangguran yang tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen tidak memiliki daya beli; tidak terlalu banyak pengaturan bisnis. Pemerintah (bank sentral) adalah satu-satunya entitas yang membelanjakan. Hal ini menyebabkan penurunan harga mata uang.

Oleh karena itu, prospek ekonomi positif dan negatif akan berdampak langsung pada pasar mata uang.

Arus Modal
Semua berkat globalisasi dan kemajuan teknologi yang telah memberikan sayap kepada pelaku pasar untuk berinvestasi atau berbelanja hampir di mana saja di dunia.

Aliran modal berarti jumlah modal atau uang yang mengalir masuk atau keluar dari suatu negara atau perekonomian karena penanaman modal melalui pembelian atau penjualan.

Kita bisa mengecek berapa banyak investor asing yang berinvestasi di negara kita dengan melihat neraca aliran modal, yang bisa positif atau negatif.

Ketika suatu negara memiliki keseimbangan aliran modal positif, ini menunjukkan lebih banyak orang telah berinvestasi di negara tersebut daripada investasi yang keluar dari negara tersebut. Sedangkan neraca aliran modal negatif menunjukkan investasi yang keluar dari negara lebih banyak daripada investasi yang masuk.

Aliran modal yang lebih tinggi berarti lebih banyak pembeli asing telah berinvestasi, yang pada gilirannya meningkatkan harga mata uang (karena investor ingin membeli mata uang Anda dan menjual mata uang mereka sendiri).

Perhatikan contoh pasangan mata uang USDINR – jika pada satu bulan tertentu, aliran modal sangat besar, secara langsung itu menunjukkan bahwa lebih banyak pembeli asing yang tertarik untuk berinvestasi di negara asal kita. Untuk ini, mereka membutuhkan mata uang lokal. Oleh karena itu, permintaan INR akan meningkat dan penawaran mata uang asing (USD atau Euro) akan meningkat. Penurunan harga USDINR tergantung pada saldo modal keseluruhan.

Secara sederhana, jika penawaran tinggi (penjual lebih banyak) untuk suatu mata uang (atau permintaan lemah), mata uang cenderung kehilangan nilainya (pembeli lebih sedikit).

Investor asing senang berinvestasi di negara dengan

suku bunga tinggi

pertumbuhan ekonomi yang kuat

pasar keuangan yang sedang tren

Arus Perdagangan dan Neraca Perdagangan
Ekspor dan Impor barang dari satu negara ke negara lain merupakan proses yang berkesinambungan. Ada negara pengekspor, yang menjual barangnya sendiri ke negara lain (negara pengimpor) yang tertarik untuk membeli barang tersebut. Secara bersamaan, negara pengekspor menjadi negara pengimpor ketika pada gilirannya membeli sesuatu dari negara lain.

Jual beli barang disertai dengan pertukaran mata uang, yang pada gilirannya mengubah aliran mata uang, tergantung pada seberapa banyak kita mengekspor (nilai) dan mengimpor (nilai).

Neraca perdagangan adalah ukuran untuk menghitung rasio ekspor terhadap impor untuk suatu perekonomian tertentu.

Jika tagihan ekspor suatu negara lebih tinggi dari tagihan impor kita, kita mengalami surplus perdagangan dan neraca perdagangan positif.

tagihan ekspor > tagihan impor = Surplus perdagangan = positif (+) neraca perdagangan

Jika tagihan impor suatu negara lebih tinggi dari tagihan ekspor kita, kita mengalami situasi defisit perdagangan, dan neraca perdagangan negatif.

tagihan impor > tagihan ekspor = Defisit perdagangan = negatif (-) neraca perdagangan

Neraca perdagangan yang positif (surplus perdagangan) hadir dengan prospek mendorong harga mata uang naik dibandingkan dengan mata uang lainnya.

Mata uang negara-negara dengan surplus perdagangan lebih banyak diminati dan cenderung dinilai lebih tinggi daripada yang kurang permintaan (mata uang negara defisit perdagangan).

Lingkungan sosial politik suatu negara
Investor asing lebih suka berinvestasi di negara-negara di mana pemerintahnya stabil, memiliki hukum bisnis yang stabil. Ketidakstabilan dalam pemerintahan saat ini atau perubahan besar dalam pemerintahan saat ini dapat berdampak langsung pada lingkungan bisnis, yang pada gilirannya dapat berdampak pada perekonomian negara. Setiap dampak ekonomi positif atau negatif akan secara langsung mempengaruhi nilai tukar.